ENDOMETRIOSIS

ENDOMETRIOSIS SUATU PENYAKIT WANITA KARIER : BAGAIMANA MENGENAL DAN MENGATASINYA

Endometriosis merupakan penyakit yang berhubungan dengan alat kandungan wanita, yang dipengaruhi oleh hormon seks, khususnya hormon estrogen. Penyakit ini dapat menyerang setiap wanita pada usia reproduksi baik yang sudah maupun yang belum menikah, kekerapannya diperkirakan sekitar 1-10%. Sebagian dari mereka menjalani penyakitnya tanpa gejala, sedangkan sebagian lagi menderita rasa nyeri hebat ketika haid (dismenorea), gangguan perdarahan dari rahim dan gangguan kesuburan (subfertilitas dan infertilitas).
Endometriosis juga dianggap sebagai penyakit wanita karier. Terutama dengan adanya kecenderungan masa kini, banyak wanita yang mendahulukan karier dan menunda masa pernikahan dan kehamilannya. Pendapat tersebut berdasarkan teori bahwa sistem hormon wanita dipersiapkan untuk proses melahirkan anak pada masa reproduksi, sehingga wanita yang menunda kehamilan sampai diujung masa reproduksinya (umur 30-an) menampilkan risiko lebih besar untuk mengalami ketidakseimbangan hormon terutama estrogen. Atas fakta ini, sebagian dokter menganggap kehamilan sebagai salah satu pilihan pengobatan bagi endometriosis. Ini terlihat bahwa 50% dari penderita endometriosis yang mencapai kehamilan ini gejala-gejala endometriosisnya hilang, tetapi pada 50% lagi mengalami kekambuhan setelah melahirkan.
Apa yang dimaksud dengan endometriosis ?
Endometriosis adalah jaringan mirip selaput bagian dalam dinding rahim (endometrium) yang tumbuh di luar rahim, di tempat tertentu dan tubuh wanita. Jaringan ini tumbuh dan menempel atau disebut susukan (implant) pada tempat-tempat seperti di indung telur (ovarium), saluran telur (tuba Falloppii), dinding rahim bagian luar, usus besar, kandungan kemih dan daerah sekitarnya. Atau bahkan di tempat yang lebih jauh dari perut seperti mata dan paru, meski hal ini jarang sekali terjadi.
ENDOMETRIOSIS - Bunda Labibahs
Pertumbuhan dan reaksi jaringan endometriosis ini mirip sekali dengan pertumbuhan jaringan pada selaput bagian dalam rahim (endometrium). Setiap bulan indung telur mengeluarkan hormon estrogen yang merangsang pertumbuhan endometrium memper-siapkan lapisan permukaan dalam dinding rahim (endometrium) menebal dan mereng-gang (sekresi) untuk bersiap sebagai tempat telur yang telah dibuahi berkembang menjadi embrio. Apabila sel telur tidak dibuahi, lapisan endometrium ini akan melepas-kan diri dan luruh pada saat haid.
Begitu juga yang terjadi pada endometriosis, mulanya menebal bersamaan dengan meningkatnya kadar estrogen, dan ketika kadarnya menurun, selaput itu luruh sehingga berdarah. Perdarahan ini menyebabkan pembengkakan dan iritasi pada daerah sekitar-nya, sehingga akan membentuk jaringan parut atau perlekatan. Perlekatan yang luas akan berakibat pada penempelan organ tubuh satu sama lain misalnya indung telur dengan usus kecil (intestinum), yang menyebabkan nyeri yang hebat.
Bilamana kadar estrogen menurun, misalnya karena pengobatan atau karena alami seperti menopause, keluhan pada endometriosis akan mereda atau bahkan menghilang. Semasa kehamilan, gejala dan keluhan juga dapat berkurang, karena pertumbuhan endometrium dan haid berhenti. Namun demikian, gejala itu hanya sementara saja reda, karena beberapa bulan setelah melahirkan atau persalinan, paling sedikit 50% dari gejala itu akan muncul kembali.
ENDOMETRIOSIS - Bunda Labibahs
Apakah penyebab endometriosis?
Hingga kini penyebab endometriosis secara pasti belum diketahui. Beberapa pendapat telah dikemukakan, salah satu diantaranya menyatakan bahwa ketika haid serpihan endometrium, ada yang membalik masuk ke dalam saluran telur dan terus masuk ke dalam rongga panggul, kemudian menjadi penyerang (agresor) bagi selaput lendir perut (peritoneum) untuk berubah perangai dan bentuk menjadi tetumbuhan (seperti benalu) yang dapat menyusuk (implant) pada indung telur dan daerah sekitarnya. Proses ini dapat terus tumbuh berkembang. Pendapat lainnya adalah bahwa jaringan endometrium itu berpindah melalui pembuluh darah menuju ke berbagai tempat atau organ tubuh dan kemudian melekat dan bertumbuh. Selain itu diduga pula ada faktor bawaan (herediter) atau keturunan dalam keluarga untuk berbakat mempunyai komponen sel yang menjadi endometriosis tetapi ini tidak ada hubungannya dengan kanker (tumor ganas).
Apa saja gejala endometriosis?
Kadangkala endometriosis sama sekali tidak bergejala. Namun lebih sering memberikan gejala nyeri yang sangat beragam pada masa haid (dismenorea), karena ketika pelepa-san endometriosis, terjadi perdarahan dan peradangan pada daerah sekitarya. Gejala tambahan seringkali berupa kejang-otot (kram) rahim pada masa haid yang makin be-rat. Selain itu dapat pula timbul nyeri berkemih (disuria), nyeri sanggama (dispareunia), nyeri buang air besar (diskezia), nyeri pertengahan siklus haid (Mittelschmerz), dan nyeri selama ovulasi (pelepasan sel telur).
Dampak lain yang sering ditemukan pada pengidap endometriosis adalah gangguan kesuburan sehingga sukar hamil (infertil). Ini dialami oleh sekitar 30-40% wanita atau dua kali kejadian pada populasi umum. Pada kelompok wanita infertil yang memeriksakan diri ke spesialis ternyata hampir 93% mengidap endometriosis.
Bagaimana menentukan adanya endometriosis?
Diagnosis endometriosis tidak selalu mudah. Penentuan yang paling tepat adalah dengan melakukan pemeriksaan endodkopi rongga perut, yang lebih dikenal sebagai laparoskopi, yaitu suatu pemeriksaan dengan menggunakan alat teleskop (teropong) yang dimasukkan ke dalam rongga perut dan rongga panggul (pelvis) melalui suatu pembedahan kecil di daerah pusar (umbilikus).
ENDOMETRIOSIS - Bunda Labibahs
Apa pilihan pengobatannya?
Sementara ini belum ada pilihan pengobatan yang pasti untuk menyembuhkan endometriosis. Sejumlah obat yang tersedia dewasa ini baru mampu mengendalikan gejala endometriosis, menekannya serendah mungkin dan memberikan kesembuhan sementara.
Pilihan pengobatan yang tepat akan tergantung pada umur, derajat dan luasnya penyakit, serta faktor keinginan mempunyai anak.

  1. Simtomatik (hanya menghilangkan gejala penyakit)
    Jika gejala penyakit endometriosis tidak terlalu berat, mungkin gabungan obat anti-nyeri seperti aspirin, parasetamol, atau/dan obat anti-radang seperti ibuprofen cukup menolong dalam mengurangi nyeri dan kejang otot rahim ketika haid. Namun obat-obat itu tidak menyembuhkan endometriosis, melainkan hanya mengurangi penderitaan sementara waktu.
  2. Pengobatan hormonal
    Dengan pemberian hormon, haid akan berhenti, sehingga mirip masa kehamilan atau menopause. Artinya, keadaan ini mirip peristiwa alami. Dengan berhentinya haid, maka gejala akibat endometriosis pun akan berkurang.

    1. Progesteron. Obat progesteron sintetik yang diberikan akan bekerja seperti hormon progesteron wanita. Pada dosis tinggi, hormon ini akan meng-hambat pelepasan sel telur dan membuat tubuh ‘percaya’ seolah telah terjadi suatu kehamilan. Akibatnya haid berhenti, dinding rahim menipis dan proses pertumbuhan endometriosis berhenti. Contoh obat yang mengan-dung progesteron adalah noretisteron dan medroksiprogesteron asetat (MPA). Pengaruh sampingannya adalah sindrom prahaid, seperti retensi air dan perubahan emosi (mood swing). Sebenarnya pengaruh sampingan yang lebih sering terjadi adalah perdarahan di luar masa haid, bertambahnya berat badan dan perut kembung.
    2. Kontrasepsi oral (pil KB). Terkadang pil kontrasepsi dipakai pula untuk mengobati nyeri pada penderita endometriosis. Obat ini harus dipakai terus-menerus untuk beberapa bulan. Selama itu haid akan berhenti. Tetapi kontrasepsi oral tidak dapat digunakan pada semua wanita, karena bergantung pada kondisi kesehatan dan gaya hidupnya.
    3. Danazol. Obat ini mengandung hormon androgen yang mirip dengan testosteron pada pria. Khasiatnya adalah menurunkan kadar estrogen sehingga timbul keadaan mirip menopause. Karena untuk tumbuhnya jaringan endometriosis dipengaruhi oleh estrogen maka akibatnya adalah endometriosis akan berhenti tumbuh jika kadar estrogen menurun. Pengaruh sampingan obat ini adalah timbul jerawat dan kulit berminyak, gejolak panas diseluruh tubuh, retensi cairan dan berat badan bertambah. Umumnya terjadi pertumbuhan rambut abnormal pada daerah yang tidak semestinya dan suara memberat seperti pria. Pengaruh sampingan ini akan hilang sendiri bila pengobatan dihentikan. Danazol biasanya diberikan selama 2-9 bulan. Obat lain adalah Gestrinon yang cara kerjanya dan pengaruh sampingnya mirip danazol. Biasanya dipakai dua kali dalam seminggu.
    4. Agonis GnRH. Obat ini merupakan jenis hormon yang relatif baru dipergunakan untuk pengobatan endometriosis. Dasar kerjanya meniru hormon otak yang mengendalikan pelepasan hormon estrogen secara beraturan. Pengaruh obat ini terhadap fungsi tubuh adalah membuat keadaan mirip menopause akibat penurunan estrogen, dan sebagian membuat jaringan endometrium mati. Agonis GnRH diberikan dengan berbagai cara :
      • Penyemprotan melalui lubang hidung (nasal spray) yang harus disemprotkan beberapa kali dalam sehari. Dengan cara ini yang penting adalah tidak terjadinya kelebihan dosis.
      • Obat lain yang masih segolongan adalah yang diberikan dalam bentuk suntikan depot bulanan. Contohnya, adalah small biodegradable pellet yang diletakkan di bawah kulit dan bekerja melepaskan obat yang terkandung di dalamnya secara teratur selama empat minggu (28 hari).

      Pengobatan biasanya selesai kurang lebih dalam 6 bulan. Agonis GnRH juga menyebabkan pengaruh sampingan, mirip menopause. Gejalanya adalah gejolak panas, vagina kering dan perubahan emosi. Selain itu dapat terjadi kehilangan kalsium tulang dalam jumlah kecil, yang pulih setelah pengobatan dihentikan.

    5. Penghambat aromatase (aromatase inhibitor). Obat ini merupakan gene-rasi terbaru dari jenis obat anti-endometriosis. Pemakaiannya didasarkan pada temuan terkini, bahwa endometriosis ternyata merupakan proses di dalam sel abnormal yang dapat berdiri sendiri atas kerja enzim atomatase. Oleh karena sifat proses tersebut, dapatlah diterangkan sekarang mengapa endometriosis juga sering ditemukan pada wanita meski sudah mengalami menopause. Keuntungan obat ini adalah proses endometriosis dapat dite-kan tanpa mengganggu proses pekembangan folikel di indung telur. Itulah mengapa selama pemberian obat ini, dapat terjadi kehamilan. Begitu dike-tahui hamil, obat ini harus segera dihentikan. Pemberian obat ini dapat dilakukan selama 6 bulan berturut-turut.
  3. Pembedahan
    Selain dengan obat, pembedahan juga merupakan pilihan lain untuk pengobatan endometriosis. Ada dua macam pembedahan yaitu:

    1. pembedahan konservatif
    2. pembedahan radikal.

    Pada pembedahan konservatif, dilakukan hanya pengangkatan atau penghancu-ran jaringan endometriosis yang terlihat saja. Pembedahan ini dapat dilakukan secara laparoskopi operatif. Dengan bantuan alat-alat yang sangat kecil, melalui teropong, jaringan endometriosis dapat diangkat atau dihancurkan. Kadangkala digunakan sinar laser. Dibandingkan dengan operasi besar (laparotomi) maka laparoskopi operatif ini lebih kecil risikonya karena sayatan pada dinding perut dibuat sangat kecil, sehingga rongga perut tidak terlihat ke luar.
    Pada pembedahan radikal, selain pengangkatan jaringan endometriosis, diangkat pula satu atau lebih organ reproduksi lainnya termasuk rahim. Tindakan ini ter-kadang diperlukan pada kasus endometriosis yang sangat sukar diatasi, terutama pada wanita yang sudah tidak ingin lagi mempunyai anak. Akibat pembedahan radikal ini, sudah tentu wanita tersebut tidak akan mengalami haid lagi.
    Namun kini lebih banyak wanita, jika mungkin, memilih mempertahankan indung telurnya dan meminta rahimnya saja yang diangkat. Tetapi sebenarnya indung telur itu adalah penghasil estrogen yang membuat jaringan endometrium dan endometriosis bertumbuh. Oleh karena itu pengangkatan indung telur tersebut tetap perlu dipikirkan. Apabila diangkat maka biasanya hormon estrogen peng-ganti masih perlu di berikan yang dikenal sebagai sulih hormon. Ini penting untuk mengendalikan gejala awal pramenopause akibat hilangnya indung telur. Sayangnya, sulih hormon ini dapat juga menyebabkan jaringan endometriosis kembali tumbuh sehingga mungkin sulih hormon akan dilakukan setelah jaringan tersebut dianggap mati.
    Informasi lebih tepat
    Pemilihan pengobatan endometriosis yang tepat sangat penting Anda tentukan bersama dokter Anda. Dokter Spesialis Obstetri dan Ginekologi yang khusus mendalami masalah endometriosis akan dengan senang hati membantu Anda keluar dari masalah yang Anda hadapi.

Andropause

<!– /* Font Definitions */ @font-face {font-family:Wingdings; panose-1:5 0 0 0 0 0 0 0 0 0; mso-font-charset:2; mso-generic-font-family:auto; mso-font-pitch:variable; mso-font-signature:0 268435456 0 0 -2147483648 0;} @font-face {font-family:PMingLiU; panose-1:2 2 3 0 0 0 0 0 0 0; mso-font-alt:新細明體; mso-font-charset:136; mso-generic-font-family:roman; mso-font-pitch:variable; mso-font-signature:3 137232384 22 0 1048577 0;} @font-face {font-family:”Trebuchet MS”; panose-1:2 11 6 3 2 2 2 2 2 4; mso-font-charset:0; mso-generic-font-family:swiss; mso-font-pitch:variable; mso-font-signature:647 0 0 0 159 0;} @font-face {font-family:”\@PMingLiU”; panose-1:2 2 3 0 0 0 0 0 0 0; mso-font-charset:136; mso-generic-font-family:roman; mso-font-pitch:variable; mso-font-signature:3 137232384 22 0 1048577 0;} /* Style Definitions */ p.MsoNormal, li.MsoNormal, div.MsoNormal {mso-style-parent:””; margin:0cm; margin-bottom:.0001pt; mso-pagination:widow-orphan; font-size:12.0pt; font-family:”Times New Roman”; mso-fareast-font-family:PMingLiU;} h1 {mso-margin-top-alt:auto; margin-right:0cm; mso-margin-bottom-alt:auto; margin-left:0cm; mso-pagination:widow-orphan; mso-outline-level:1; font-size:24.0pt; font-family:”Times New Roman”;} @page Section1 {size:612.0pt 792.0pt; margin:72.0pt 90.0pt 72.0pt 90.0pt; mso-header-margin:36.0pt; mso-footer-margin:36.0pt; mso-paper-source:0;} div.Section1 {page:Section1;} /* List Definitions */ @list l0 {mso-list-id:293412777; mso-list-template-ids:-1904673980;} @list l0:level1 {mso-level-number-format:bullet; mso-level-text:; mso-level-tab-stop:36.0pt; mso-level-number-position:left; text-indent:-18.0pt; mso-ansi-font-size:10.0pt; font-family:Symbol;} @list l1 {mso-list-id:392777268; mso-list-template-ids:134481564;} @list l2 {mso-list-id:525599925; mso-list-template-ids:-1917531804;} @list l2:level1 {mso-level-number-format:bullet; mso-level-text:; mso-level-tab-stop:36.0pt; mso-level-number-position:left; text-indent:-18.0pt; mso-ansi-font-size:10.0pt; font-family:Symbol;} @list l3 {mso-list-id:1236235632; mso-list-template-ids:972875728;} @list l3:level1 {mso-level-number-format:bullet; mso-level-text:; mso-level-tab-stop:36.0pt; mso-level-number-position:left; text-indent:-18.0pt; mso-ansi-font-size:10.0pt; font-family:Symbol;} @list l4 {mso-list-id:1522477222; mso-list-template-ids:134481564;} @list l5 {mso-list-id:1700620463; mso-list-template-ids:-1969880322;} @list l5:level1 {mso-level-number-format:bullet; mso-level-text:; mso-level-tab-stop:36.0pt; mso-level-number-position:left; text-indent:-18.0pt; mso-ansi-font-size:10.0pt; font-family:Symbol;} @list l6 {mso-list-id:1851096144; mso-list-template-ids:-1717170140;} @list l6:level1 {mso-level-number-format:bullet; mso-level-text:; mso-level-tab-stop:36.0pt; mso-level-number-position:left; text-indent:-18.0pt; mso-ansi-font-size:10.0pt; font-family:Symbol;} ol {margin-bottom:0cm;} ul {margin-bottom:0cm;} –>
/* Style Definitions */
table.MsoNormalTable
{mso-style-name:”Table Normal”;
mso-tstyle-rowband-size:0;
mso-tstyle-colband-size:0;
mso-style-noshow:yes;
mso-style-parent:””;
mso-padding-alt:0cm 5.4pt 0cm 5.4pt;
mso-para-margin:0cm;
mso-para-margin-bottom:.0001pt;
mso-pagination:widow-orphan;
font-size:10.0pt;
font-family:”Times New Roman”;
mso-ansi-language:#0400;
mso-fareast-language:#0400;
mso-bidi-language:#0400;}

Ingin Tahu ??

Pada saat mencapai usia diatas 50 tahun, pria mengalami fenomena yang hampir mirip menopause pada wanita, dan disebut andropause. Pada wanita, masa menopause memiliki batas yang jelas, yakni berhentinya haid sebagai tanda perubahan dari masa reproduksi menuju masa senja, sedangkan pada pria batas tersebut tidak jelas. Namun demikian, keduanya sama-sama mengalami penurunan kadar hormon seks. Pada wanita, yang menurun adalah kadar estrogen, sedangkan pada pria kadar testosteronnya. Penurunan kadar steroid seks tersebut menyebabkan perubahan-perubahan, yang akan disertai dengan berubahnya sikap dan emosi, kelelahan, berkurangnya energi, menurunnya libido dan ketangkasan fisik. Berbeda dengan menopause yang secara umum terjadi pada wanita di usia 45-55 tahun, maka masa perubahan andropause pada pria ini mungkin lebih panjang dan secara bertahap.
Definisi andropause (andro = laki-laki, pause = berhenti) adalah berhentinya fungsi maskulin (kelaki-lakian) akibat hilangnya fungsi testis (buah zakar) dan/atau kelenjar anak ginjal (adrenal) dalam memproduksi hormon testosteron, yang ditandai dengan sekumpulan gejala. Sebagian pakar beranggapan bahwa istilah andropause secara biologis kurang tepat, karena di sini tidak terjadi penghentian fungsi dalam arti sesungguhnya. Produksi spermatozoa terus berlangsung meski dalam jumlah lebih sedikit. Fungsi seksual maupun fertilitas masih terjadi, hanya memang menurun. Pada andropause tidak terjadi penghentian proses biologis tertentu, melainkan hanya kemunduran fungsi sejumlah organ tubuh, termasuk fungsi seksual. Istilah andropause tersebut lebih ditujukan untuk sindrom klinis yang ditandai perubahan fisik dan emosional pada pria yang dihubungkan dengan proses penuaan dan menurunnya kadar hormon steroid seks secara bermakna.

Penyebab

Andropause disebabkan oleh menurunnya jumlah hormon seks tertentu dalam tubuh seiring proses penuaan, terutama testosteron. Mulai sekitar umur 30-an, kadar testosteron menurun sekitar 10% tiap 10 tahun. Pada saat yang sama, faktor lain dalam tubuh yang disebut globulin pengikat hormon seks (sex hormone binding globulin atau SHBG) meningkat. SHBG mengikat lebih banyak testosteron yang beredar dalam darah dan membuat testosteron tidak dapat mengeluarkan pengaruhnya pada jaringan-jaringan tubuh. Akibatnya testosteron bebas yang tersisa (bioavailable testosterone) semakin sedikit untuk menjalankan fungsi-fungsinya.
Manfaat testosteron
Testosteron merupakan hormon yang berdampak unik terhadap tubuh pria secara keseluruhan. Testosteron dihasilkan dari testis dan kelenjar adrenal. Pada pria hormon ini sama seperti estrogen pada wanita.
Aktivitas biologis testosteron bersifat androgenik (berkhasiat pada organ reproduksi) dan anabolik (berkhasiat pada organ somatik). Oleh karena itu, penurunan kadar testosteron akan mempengaruhi semua metabolisme yang terkait dengannya seperti otot, tulang, susunan saraf pusat, prostat, sumsum tulang dan fungsi seksual.
Testosteron juga membantu pembentukan protein dan sangat penting untuk aktivitas seksual normal dan menghasilkan ereksi. Testosteron juga berdampak pada banyak aktivitas metabolik seperti menghasilkan sel-sel darah pada sumsum tulang, pembentukan tulang, metabolisme lemak, metabolisme karbohidrat, fungsi hati dan pertumbuhan kelenjar prostat.
Jika testosteron yang tersedia kurang untuk menjalankan fungsinya, tanggapan organ-sasaran testosteron menurun, dan menyebabkan banyak perubahan. Seiring dengan proses penuaan, setiap pria akan mengalami penurunan jumlah testosteron bebas, tetapi kadangkala pada beberapa pria kadarnya lebih rendah dibanding lainnya. Bilamana hal ini terjadi maka pria tersebut akan mengalami gejala-gejala andropause.
Gejala-gejala tersebut dapat mengganggu kualitas hidup dan dapat memajankan mereka pada gangguan kesehatan lain, akibat dari pengaruh jangka panjang testosteron rendah. Diperkirakan 30% pria di usia 50-an akan mempunyai kadar testosteron cukup rendah yang dapat memunculkan gejala-gejala atau membuat mereka berisiko.

Gejala-gejala

Penurunan kadar testosteron pada akhirnya akan terjadi pada semua pria, dan belum ada cara untuk menduga siapakah yang akan mengalami gejala-gejala andropause cukup parah sehingga perlu bantuan. Juga tidak dapat diduga pada usia berapakah gejala-gejala tersebut akan muncul pada individu tertentu. Gejala-gejala yang dialami setiap pria dapat berbeda-beda.
Beberapa gejala-gejala khas andropause adalah:

  1. Penurunan libido (gairah seksual) dan impotensi (gagal ereksi)
  2. Perubahan suasana hati (mood ), disertai penurunan aktivitas intelektual, kelelahan, depresi, dan mudah tersinggung.
  3. Menurunnya kekuatan otot dan massa otot
  4. Lemah dan kurang energi
  5. Perubahan emosional, psikologis dan perilaku (misalnya depresi)
  6. Berkeringat dan gejolak panas di sekitar leher (hot flash ), yang terjadi secara bertahap
  7. Pengecilan organ-organ seks dan kerontokan rambut di sekitar daerah kelamin dan ketiak
  8. Peningkatan lemak di daerah perut dan atas tubuh
  9. Osteoporosis (keropos tulang) dan nyeri punggung
  10. Risiko penyakit jantung

Risiko osteoporosis
Pada individu yang sehat, jaringan tulang secara konstan rusak dan dibentuk kembali. Pada pasien osteoporosis, pembentukan kembali jaringan tulang tidak secepat jaringan tulang yang rusak sehingga lebih banyak jaringan tulang yang rusak dibanding yang terbentuk kembali.
Pada pria, testosteron juga berperan untuk menjaga keseimbangan otot dan tulang. Dengan bertambahnya usia dan menurunnya kadar testosteron, kemampuan pembentukan kembali jaringan tulang semakin menurun sehingga pria akan menunjukkan pola yang mirip pada risiko osteoporosis. Sekitar 1 dari 8 pria di atas usia 50 tahun menderita osteoporosis.
Selain itu, antara usia 40-70 tahun densitas tulang pria menurun hingga 15%. Densitas tulang yang rendah menyebabkan risiko patah tulang lebih sering, dan disertai nyeri. Pergelangan, pinggang, tulang punggung, dan tulang rusuk adalah bagian yang paling sering berisiko patah. Kejadian patah tulang pinggang pada pria usia lanjut meningkat eksponensial, sama seperti yang terjadi pada wanita. Pada pasien osteoporosis, patah tulang pinggang dapat membahayakan jiwa atau dapat menyebabkan 1/3 pasien tidak dapat bergerak lagi seperti semula.
Risiko penyakit jantung
Telah lama diketahui bahwa risiko wanita terkena aterosklerosis (pengerasan pembuluh darah) cenderung meningkat setelah menopause. Fenomena yang hampir sama juga terjadi pada pria karena kadar testosteronnya menurun sejalan dengan proses penuaan. Meskipun penelitian yang dilakukan belum selengkap seperti yang dilakukan pada wanita, tetapi temuan klinis menunjukkan adanya hubungan antara kadar testosteron rendah dan peningkatan faktor risiko penyakit jantung pada pria. Hubungan sebab-akibatnya masih belum diketahui pada percobaan klinis dalam jumlah kasus yang besar dan masih diperlukan penelitian klinis lanjutan pada kajian bidang ini.

Pemeriksaan

Dahulu andropause sering kurang terdiagnosis karena gejala-gejalanya tidak jelas dan beragam antara satu pria dengan pria lain. Bahkan, beberapa pria sulit untuk mengakui bahwa mereka mengalami masalah. Sering para dokter tidak menduga kadar testosteron yang rendah sebagai penyebab masalah, sehingga faktor-faktor ini sering mengarahkan dokter untuk mengambil kesimpulan bahwa gejala-gejala itu berhubungan dengan keadaan penyakit lain (misalnya depresi) atau hanya berhubungan dengan penuaan, sehingga sering mendorong pasien untuk menerima kenyataan bahwa mereka tidak muda lagi.
Kini, penentuan diagnosis lebih mudah dilakukan dengan cara peneraan hormon steroid seks untuk memastikan gejala-gejala andropause. Pemeriksaan itu mencakup:

  • mengukur kadar testosteron bebas dalam darah, atau
  • menghitung indeks androgen bebas (free androgen index, FAI) = total testosteron x 100/SHBG

Kadar normal androgen

Rata-rata

Rentang

Testosteron bebas (pria)

700 ng/dL

300 – 1100 ng/dL

Testosteron bebas (wanita)

40 ng/dL

15 – 70 ng/dL

Indeks androgen bebas

70 – 100 %< 50%

muncul gejala andropause

Pengobatan

Pengobatan yang dapat dilakukan untuk mengatasi andropause adalah pemberian hormon testosteron, yang lebih dikenal sebagai pengobatan sulih hormon (hormone replacement therapy, HRT) dengan testosteron. Seperti halnya pengobatan sulih hormon estrogen pada wanita menopause, sulih hormon testosteron pada pria andropause juga efektif dan bermanfaat, serta tidak menimbulkan rasa sakit. Namun pengobatan ini tidak diberikan kepada semua pria, karena pada pria dengan gejala-gejala andropause, mungkin juga mengidap masalah kesehatan lain yang dapat menimbulkan gejala-gejala tersebut.
Terdapat beberapa keadaan yang tidak mengizinkan pria andropause diberikan pengobatan sulih hormon, yaitu:

  • Kanker payudara (pada pria)
  • Kanker prostat

Pada beberapa kasus lain, pengobatan sulih hormon ini bahkan mungkin tidak tepat. Bilamana terdapat keadaan berikut ini, pengobatan sulih hormon testosteron perlu dipertimbangkan apakah akan menjadi pilihan terbaik.

  • Penyakit hati
  • Penyakit jantung atau pembuluh darah
  • Edema (pembengkakan muka, tangan, kaki, telapak kaki)
  • Pembesaran prostat
  • Penyakit ginjal
  • Diabetes mellitus (penyakit gula, kencing manis)

Guna menentukan rencana pengobatan yang terbaik untuk Anda, dokter perlu diberitahukan apakah Anda:

  • Pernah alergi terhadap androgen atau steroid anabolik
  • Berencana memiliki anak lagi, karena dosis tinggi androgen dapat menyebabkan infertilitas.
  • Menderita penyakit yang menyebabkan terpaksa di tempat tidur terus.
  • Sedang meminum obat lainnya, terutama antikoagulasi (peluruh darah).

Pengobatan sulih hormon testosteron dapat berupa pil atau kapsul yang diminum, suntikan, implan (susuk dalam tubuh), krim dan patch (tempelan di kulit). Sebelum pemberian obat, perlu dilakukan pemeriksaan laboratorium untuk mengetahui secara pasti kadar hormon masing-masing dalam tubuh, agar dokter dapat menentukan jenis pengobatan hormonal yang dibutuhkan, berikut dosisnya. Selama pengobatan, peran dokter sangat besar, karena pengobatan hormon sangat mungkin menimbulkan penyulit (komplikasi) yang merepotkan. Oleh karena itu, selama pengobatan periksa ke dokter secara teratur diperlukan untuk memantau perkembangan dan kesehatan Anda secara keseluruhan.
Beberapa hal yang perlu diperhatikan sebelum pengobatan sulih hormon testosteron:

  1. Pemeriksaan fisik lengkap. Pria usia lanjut harus mempunyai indikasi jelas untuk diberikan testosteron.
  2. Pemeriksaan laboratorium untuk profil lemak darah, hemoglobin, dan kadar hormon.
  3. Penderita hipogonadisme yang diduga disebabkan oleh kelainan pada hipofisis/hipotalamus harus diperiksa menyeluruh.
  4. Pemeriksaan fungsi hati.
  5. Pemeriksaan colok dubur dan antigen spesifik-prostat (prostate specific antigen , PSA).
  6. Penderita dengan gejala gangguan saluran kemih bawah tidak boleh diberikan pengobatan sulih hormon testosteron
  7. Kanker prostat merupakan kontraindikasi mutlak untuk pemberian testosteron.
  8. Pemberian testosteron dianjurkan dalam bentuk ester injeksi, oral, atau tempelan di kulit.
  9. Respons klinis merupakan petunjuk terbaik untuk menentukan dosis yang dibutuhkan.

Manfaat pengobatan sulih hormon testosteron
Pengobatan ini bermanfaat untuk mengatasi gangguan fisik andropause akibat berkurangnya libido dan kemampuan ereksi. Dari beberapa kajian klinis pada pria dengan kadar testosteron rendah telah dilaporkan adanya tanggapan positif terhadap testosteron, yaitu;

  • Emosi dan rasa penghargaan diri membaik
  • Energi secara fisik dan mental meningkat
  • Kemarahan, mudah tersinggung, kesedihan, kelelahan dan rasa gugup berkurang
  • Kualitas tidur membaik
  • Libido dan kemampuan seksual meningkat
  • Massa tubuh meningkat, dan lemak berkurang
  • Kekuatan otot bertambah (genggaman tangan, ekstremitas atas dan bawah)
  • Penurunan risiko penyakit jantung

Dengan pemberian testosteron diperoleh perubahan-perubahan berikut: perilaku membaik, harga diri dan percaya diri kembali, energi meningkat baik di rumah maupun di lingkungan sosial. Banyak pria yang merasa lebih kuat, selain itu terjadi peningkatan pada emosi, konsentrasi, pengenalan, libido, kegiatan seksual, dan secara keseluruhan merasa baik. Pengaruh ini biasanya dirasakan dalam kurun 3-6 minggu.
Manfaat lainnya adalah menjaga atau meningkatkan densitas tulang, meningkatkan komposisi tubuh, massa dan kekuatan otot, serta meningkatkan daya penglihatan-ruang.


Keseimbangan hidup

Seringkali sulit untuk menyadari bahwa perubahan-perubahan yang terjadi pada andropause berhubungan lebih dari sekedar keadaan eksternal karena semua itu terjadi ketika para pria mulai mempertanyakan nilai-nilai, pencapaian harapan dan tujuan hidupnya, atau yang juga dikenal sebagai krisis usia pertengahan. Krisis usia pertengahan dan andropause yang dialami para pria sering mempengaruhi aspek kejiwaan (psikis)nya, sehingga penanggulangannya perlu dilakukan dengan cara meningkatkan kualitas hidup pasien agar dapat tetap melakukan hal yang bermanfaat dan menyenangkan. Pengobatan andropause harus mencakup aspek psikis dan fisik. Tanpa kombinasi keduanya, maka hasil pengobatan tidak akan optimal. Pendekatan spiritual dapat membantu seseorang menjadi lebih realistis menerima fakta kehidupan dan menganggap setiap kekurangan sebagai tantangan. Pada kasus-kasus tertentu seperti depresi berat atau yang menjurus pada gangguan jiwa diperlukan pertolongan ahli jiwa (psikolog) atau dokter spesialis jiwa (psikiater).
Setiap kiat yang dijalankan untuk mengurangi gejala-gejala dan risiko andropause tersebut harus digabungkan dengan pendekatan gaya hidup yang baik seperti diet yang optimal, olahraga teratur, pengelolaan cekaman (stress) dan menghentikan minum alkohol dan merokok.

MENOPAUSE & KLIMAKTERIK

Menopause

MENOPAUSE & KLIMAKTERIK
Menopause adalah haid terakhir pada wanita, yang juga sering diartikan sebagai berakhirnya fungsi reproduksi seorang wanita. Oleh karena itu, tidak jarang seorang wanita takut menghadapi saat menopausenya. Kehidupan menjelang dan setelah menopause inilah yang sering disebut sebagai ‘masa senja’ atau masa klimakterium.
Istilah menopause seringkali disalah-artikan dengan klimakterium.

  1. Klimakterium adalah masa peralihan dalam kehidupan normal seorang wanita sebelum mencapai senium, yang mulai dari akhir masa reproduktif dari kehidupan sampai masa non-reproduktif.
  2. Masa klimakterium meliputi pramenopause, menopause, dan pascamenopause. Pada wanita terjadi antara umur 40-65 tahun.
  3. Klimakterium prekoks adalah klimakterium yang terjadi pada wanita umur kurang dari 40 tahun.
  4. Pramenopause adalah masa 4-5 tahun sebelum menopause, keluhan klimakterik sudah mulai timbul, hormon estrogen masih dibentuk. Bila kadar estrogen menurun maka akan terjadi perdarahan tak teratur.
  5. Menopause adalah henti haid yang terakhir yang terjadi dalam masa klimakterium dan hormon estrogen tidak dibentuk lagi, jadi merupakan satu titik waktu dalam masa tersebut. Umumnya terjadi pada umur 45-55 tahun.
  6. Pascamenopause adalah masa 3-5 tahun setelah menopause, dijumpai hiper-gonadotropin (FSH dan LH), dan kadang-kadang hipertiroid.
  7. Sindrom klimakterik klinis adalah keluhan-keluhan yang timbul pada masa pramenopause, menopause, dan pascamenopause.
  8. Sindrom klimakterik endokrinologis adalah penurunan kadar estrogen, peningkatan kadar gonadotropin (FSH dan LH). Disebut juga sebagai sindrom defisiensi estrogen.

Beberapa penulis menyatakan bahwa masa klimakterik adalah masa penyesuaian dari seorang wanita terhadap menurunnya produksi hormon-hormon yang dihasilkan ovarium dan dampaknya terhadap poros hipotalamus-hipofisis dan organ sasaran. Sudah lama diketahui bahwa hampir semua wanita menopause hidup dalam keadaan defisiensi estrogen. Kekurangan hormon ini menyebabkan menurunnya fungsi organ tubuh yang bergantung pada estrogen, seperti ovarium, uterus (rahim) dan endometrium. Kekuatan serta kelenturan vagina dan jaringan vulva menurun, dan akhirnya semua jaringan yang bergantung pada estrogen akan mengalami atrofi (mengkerut). Cepat atau lambat gangguan akibat kekurangan estrogen pasti akan muncul, yaitu berupa peningkatan kadar kolesterol dan trigliserida, pengurangan jaringan tulang yang menjurus ke osteroporosis, gangguan psikis, kelelahan dan depresi. Keluhan-keluhan ini perlu dikenal agar dapat dilakukan penanganan yang tepat.
Sebagian pakar kesehatan berpendapat bahwa menopause merupakan peristiwa alamiah dan bukan diakibatkan oleh penyakit khusus (penyakit defisiensi hormon), sehingga tidak memerlukan pengobatan tetapi hanya membutuhkan pengertian dari keluarga, lingkungan dan dirinya sendiri. Namun banyak pula yang menganggap proses ini sebagai kelainan yang memerlukan pengobatan tersendiri.
Agar kehidupan usia senja ini berlangsung dalam kepuasan dan kebahagiaan, maka setiap wanita perlu mengadakan persiapan untuk menghadapinya. Salah satu persiapan yang penting adalah mengetahui organ tubuh kita sendiri dan fungsinya, serta mengenal bagaimanakah sebenarnya kejadian masa klimakterik itu.

Gejala-gejala sindrom klimakterik
Penurunan fungsi ovarium dapat berlangsung cepat pada sebagian wanita dan lebih lambat pada yang lainnya. Sebagian wanita menghasilkan estrogen endogen yang cukup sehingga tetap tanpa gejala, sedangkan yang lain memperlihatkan beragam gejala semasa klimakterium.
Gejala-gejalanya dapat dikelompokkan menjadi :

  1. Gangguan neurovegetatif (vasomotorik-hipersimpatikotoni) yang mencakup: · gejolak panas (hot flushes)
    · keringat malam yang banyak
    · rasa kedinginan
    · sakit kepala
    · desing dalam telinga
    · tekanan darah yang goyah
    · berdebar-debar
    · susah bernafas
    · jari-jari atrofi
    · gangguan usus (meteorismus)
  2. Gangguan psikis · mudah tersinggung
    · depresi
    · lekas lelah
    · kurang bersemangat
    · insomania atau sulit tidur
  3. Gangguan organik · infark miokard (gangguan sirkulasi)
    · atero-sklerosis (hiperkolesterolemia)
    · osteoporosis
    · gangguan kemih (disuria)
    · nyeri senggama (dispareunia)
    · kulit menipis
    · gangguan kardiovaskuler

PERUBAHAN-PERUBAHAN ORGANIK PADA MASA KLIMAKTERIK TD {font-family:Verdana;font-size:12}

Organ sasaran Bentuk perubahan Akibatnya
Urogenital Atrofi vulva, vagina, uterus, vesika
urinaria
Elastisitas menurun, mengecil, kering,mudah cedera, mudah infeksi
Hemodinamik Gangguan pembuluh darah tepi Infark miokard
Metabolisme Hiperkolesterolemia,kekurangan kalsium,gangguan metabolisme karbohidrat Aterosklerosis, osteoporosis,adipositas
Endokrin Hiperfungsi hipofisis,disfungsi tiroid, peningkatan androgen Hipertiroid, defeminisasi,virilisasi
Vegetatif Hipersimpatikotonik,ataksi Labil, gangguan somatik

Penyebab dan gangguan hormonal klimakterium
Perkembangan dan fungsi seksual wanita secara normal dipengaruhi oleh sistem poros hipotalamus-hipofisis-gonad yang merangsang dan mengatur produksi hormon-hormon seks yang dibutuhkan. Hipotalamus menghasilkan hormon gonadotropin releasing hormone (GnRH) yang akan merangsang kelenjar hipofisis untuk menghasilkan follicle stimulating hormone (FSH) dan luteinizing hormone (LH). Kedua hormon FSH dan LH ini yang akan mempersiapkan sel telur pada wanita. FSH dan LH akan meningkat secara bertahap setelah masa haid dan merangsang ovarium untuk menghasilkan beberapa follicle (kantong telur). Dari beberapa kantong telur tersebut hanya satu yang matang dan menghasilkan sel telur yang siap dibuahi. Sel telur dikeluarkan dari ovarium (disebut ovulasi) dan ditangkap oleh fimbria (organ berbentuk seperti jari-jari tangan di ujung saluran telur) yang memasukkan sel telur ke tuba fallopii (saluran telur). Apabila sel telur dibuahi oleh spermatozoa maka akan terjadi kehamilan tetapi bila tidak, akan terjadi haid lagi. Begitu seterusnya sampai mendekati masa klimakterium, dimana fungsi ovarium semakin menurun.
Masa pramenopause atau sebelum haid berhenti, biasanya ditandai dengan siklus haid yang tidak teratur. Pramenopause bisa terjadi selama beberapa bulan sampai beberapa tahun sebelum menopause. Pada masa ini sebenarnya telah terjadi aneka perubahan pada ovarium seperti sklerosis pembuluh darah, berkurangnya jumlah sel telur dan menurunnya pengeluaran hormon seks. Menurunnya fungsi ovarium menyebabkan berkurangnya kemampuan ovarium untuk menjawab rangsangan gonadotropin. Hal ini akan mengakibatkan interaksi antara hipotalamus-hipofisis terganggu. Pertama-pertama yang mengalami kegagalan adalah fungsi korpus luteum. Turunnya produksi steroid ovarium menyebabkan berkurangnya reaksi umpan balik negatif terhadap hipotalamus. Keadaan ini akan mengakibatkan peningkatan produksi dan sekresi FSH dan LH. Peningkatan kadar FSH merupakan petunjuk hormonal yang paling baik untuk mendiagnosis sindrom klimakterik.
Secara endokrinologis, klimakterik ditandai oleh turunnya kadar estrogen dan meningkatnya pengeluaran gonadotropin. Pada wanita masa reproduksi, estrogen yang dihasilkan 300-800 ng, pada masa pramenopause menurun menjadi 150-200 ng, dan pada pascamenopause menjadi 20-150 ng. Menurunnya kadar estrogen mengakibatkan gangguan keseimbangan hormonal yang dapat berupa gangguan neurovegetatif, gangguan psikis, gangguan somatik, metabolik dan gangguan siklus haid. Beratnya gangguan tersebut pada setiap wanita berbeda-beda bergantung pada:

  1. Penurunan aktivitas ovarium yang mengurangi jumlah hormon steroid seks ovarium. Keadaan ini menimbulkan gejala-gejala klimakterik dini (gejolak panas, keringat banyak, dan vaginitis atrofikans) dan gejala-gejala lanjut akibat perubahan metabolik yang berpengaruh pada organ sasaran (osteoporosis).
  2. Sosio-budaya menentukan dan memberikan penampilan yang berbeda dari keluhan klimakterik
  3. Psikologik yang mendasari kepribadian wanita klimakterik itu, juga akan membe-rikan penampilan yang berbeda dalam keluhan klimakterik.

Keluhan-keluhan
Sekitar 40-85% dari semua wanita dalam usia klimakterik mempunyai keluhan. Gejala yang tetap dan tersering adalah gejolak panas dan keringat banyak. Gejolak panas merupakan sensasi seperti gelombang panas yang meliputi bagian atas dada, leher, dan muka. Keluhan ini biasanya diikuti oleh gejala-gejala psikologik berupa rasa takut, tegang, depresi, lekas marah, mudah tersinggung, gugup dan jiwa yang kurang mantap.
Keluhan lain dapat berupa sakit kepala, sukar tidur, berdebar-debar, rasa kesemutan di tangan dan kaki, serta nyeri tulang dan otot. Keringat malam hari merupakan keluhan yang sangat mengganggu, sehingga menimbulkan lelah dan kesukaran bangun pagi. Semua keluhan ini kurang menggembirakan bagi seorang wanita, dan mendorong penderita mencari pengobatan.
Atrofi epitel genital dapat mengakibatkan vaginitis senilis. Gejala-gejalanya mencakup: iritasi, rasa terbakar, pruritus, leukorea, dispareunia, perdarahan vaginal, penurunan sekresi vaginal, penipisan epitel dan mudah kena trauma, pemendekan dan pengurangan kelenturan vagina. Kebanyakan masalah seksual dialami oleh wanita pascamenopause adalah karena status fisis dari mukosa vagina, yang harus memelihara kelembaban protektif yang cukup dan memberikan pelumas selama sanggama. Setelah menopause, perubahan atrofik dapat menyebabkan dispareunia, vaginitis, vaginismus, tak-nyaman fisis, dan hilang minat seksual.
Kulit wanita banyak dipengaruhi oleh estrogen sehingga menimbulkan kulit kehilangan elastisitasnya, berkerut, kering dan menjadi lebih tipis. Hal tersebut mengurangi kecantikan seorang wanita, sehingga wanita merasa kurang percaya diri lagi (dan dapat menambah ketidakseimbangan emosi wanita tersebut).
Gangguan psikogenik, ini mencakup : peningkatan rasa gelisah, depresi, mudah cemas, insomnia, dan sakit kepala. Keadaan lain yang dapat diperberat oleh gejala menopause mencakup : masalah psikosomatik yang telah ada yang diperkuat oleh gejolak panas, pola tidur yang diganggu oleh keringat malam, penurunan libido karena vaginitis atrofikans yang mengakibatkan dispareunia.
Osteoporosis adalah gangguan tulang yang terutama menyerang tulang trabekular, menyebabkan pengurangan kuantitas tulang sehingga mengakibatkan tulang keropos. Meskipun kedua jenis kelamin mengalami kehilangan massa tulang dengan proses menua, jarang bagi pria mengalami gejala osteoporosis sebelum usia 70.

Pengobatan menopause

  1. Penatalaksanaan umum Merupakan pendapat umum yang salah bahwa semua masalah klimakterik dan menopause dapat dihilangkan dengan hanya pemberian estrogen saja. Tujuan pengobatan dengan estrogen bukanlah memperlambat terjadinya menopause, melainkan memudahkan wanita-wanita tersebut memasuki masa klimakterium. Hubungan pribadi yang baik, saling percaya antara suami-istri, maupun antara dokter-penderita akan memberikan harapan yang besar akan kesembuhan. Pemberian obat-obat penenang bukanlah cara pengobatan yang terbaik. Psikoterapi superfisial oleh dokter keluarga sering sekali menolong.
  2. Pengobatan hormonal Menopause merupakan suatu peristiwa fisiologis dari keadaan defisiensi estrogen. Sindrom klimakterik pada umumnya terjadi akibat kekurangan estrogen, sehingga dengan sendirinya pengobatan yang tepat adalah pemberian estrogen, meski bukan tanpa risiko.
    Pada masa lalu, estrogen diberikan untuk selang waktu yang singkat dan kemudian berangsur-angsur dikurangi sehingga gejolak panas sirna. Konsep ini tidak berlaku lagi. Seorang wanita yang mengalami gejala-gejala menopause telah mengidap defisiensi estrogen dan akan tetap begitu sepanjang hayatnya. Defisiensi estrogen jangka panjang dapat menyebabkan berkembangnya osteoporosis, penyakit jantung aterosklerotik, dan mungkin perwujudan psikogenik.
    Program yang seimbang dari pengobatan estrogen-pengganti yang dikombinasikan dengan progestogen siklik merupakan pengobatan terbaik, karena tujuan nyata dari estrogen-pengganti adalah tidak hanya untuk meredakan gejala-gejala vasomotor melainkan juga untuk mencegah akibat metabolik seperti osteoporosis dan ateroskletosis.
    Pengobatan terpilih untuk vaginitis atrofikans adalah estrogen lokal dalam bentuk krim vaginal (misalnya Ovestin), yang diserap dengan baik ke dalam mukosa vagina. Pemakaian harian perlu diberikan untuk 1-2 minggu, kemudian 3 kali seminggu lazimnya cukup untuk dosis pemeliharaan.
    Pengobatan sistemik secara oral atau secara lain biasanya dimulai serentak. Pengobatan vaginal lokal terkadang dapat dihentikan setelah beberapa bulan, atau pengobatan krim vaginal mungkin dibutuhkan selain estrogen sistemik. Gejala iritatif cepat mereda dengan krim vaginal tetapi pemulihan aliran darah vaginal yang normal membutuhkan waktu hingga satu tahun.
    Lebih jauh, epitel vulva juga menjadi tipis dan dapat teriritasi atau mudah terinfeksi. Keadaan ini umumnya menunjukkan respons terhadap pemakaian krim estrogen vaginal, tetapi krim testosteron 1-2% mungkin diperlukan untuk kraurosis vulva atau kondisi vulva atrofik atau leukoplakik lain. Gatal (pruritus) vulva terkadang membutuhkan krim hidrokortison 1% atau krim kortikosteroid lain untuk memulihkan sebagai tambahan bagi krim estrogen atau testosteron.
    Keutuhan mukosa traktus urinarius bawah bergantung pada estrogen. Oleh karena itu defisiensi estrogen dapat menghasilkan gejala-gejala iritatif, seperti: nyeri berkemih (disuria), rasa terbakar ketika berkemih, radang kandung kemih (sistitis), karunkula uretra, dan uretritis nir-gonokokus. Keadaan ini berespons paling baik terhadap pemakaian lokal krim estrogen vaginal serentak dengan pemulaan pengobatan estrogen oral.

Persyaratan pemakaian sulih estrogen
Sebelum pemberian estrogen dimulai, perlu diketahui persyaratan-persyaratan :

  1. apakah tekanan darah normal,
  2. adalah kelainan atau keganasan pada serviks dan payudara,
  3. apakah uterus membesar,
  4. apakah hati dan kelenjar tiroid normal,
  5. apakah terdapat varises.

Bila terdapat kelainan pada keadaan seperti ini, maka estrogen tidak dapat digunakan.
Pemberian estrogen secara oral dapat menimbulkan gejala gastrointestinal seperti mual dan muntah. Selain itu estrogen akan dihancurkan di hati, sehingga akan memicu pembentukan renin dalam jumlah besar. Renin ini meningkatkan tekanan darah. Atas dasar ini, para ilmuwan lebih menyukai pemberian estrogen dengan cara lain seperti krim atau yang dapat ditempelkan pada kulit.
Pada pemberian oral, sebaiknya dimulai dengan estrogen lemah (estriol) dan dengan dosis rendah yang efektif. Setiap penggunaan estrogen kuat (etinil-estradiol, estrogen konjugasi) sebaiknya selalu digabungkan dengan progesteron. Pemberian progesteron bertujuan mencegah terjadinya keganasan pada endometrium dan payudara. Pemberian siklik adalah pemberian selama 21 hari dengan 7 hari tanpa hormon (istirahat) atau pemberian estrtogen selama 14 hari, kemudian diikuti pemberian progesteron selama 7 hari.
Pemberian estrogen lemah tidak dapat menghilangkan gejala sistemik dan tidak begitu baik digunakan untuk pencegahan penyakit jantung koroner dan osteoporosis. Estrogen lemah sangat efektif untuk menghilangkan keluhan urogenital, yang paling banyak dianjurkan penggunaannya adalah estrogen alamiah (estrogen konjugasi) maupun progesteron alamiah (MPA, didrogestron). Estrogen dan progesteron jenis ini tidak terlalu membebani hati.
Cara yang paling mudah adalah pemberian pil KB. Pemberian secara siklik memberikan keuntungan karena pengobatan estrogen yang malar (terus-menerus) dapat memacu proliferasi jaringan dan perdarahan uterus yang atipik. Pemberian estrogen dan progesteron (atau pil KB) pada wanita pramenopause selain dapat mengurangi keluhan, juga dapat mengatur siklus haid dan mencegah kehamilan, sedangkan pemberian estrogen dan progesteron pada masa pascamenopause selain dapat mengurangi keluhan, juga merupakan pencegahan terhadap terjadinya osteroporosis dan infark miokard.
Pemberian secara topikal berupa krim atau pessarium hanya dilakukan jika ada perubahan pada vagina yang menyebabkan dispareunia atau bila tidak memungkinkan pemberian secara oral. Meskipun diberikan secara topikal, ternyata sejumlah kecil estrogen dapat diserap ke dalam darah, sehingga perlu juga ditambahkan progesteron. Perlu diketahui bahwa pemakaian ke dalam vagina dapat pula mengenai suami ketika melakukan sanggama. Penanaman susuk (implant atau pellet) subkutan tidak boleh dilakukan pada wanita yang masih memiliki uterus karena dapat terjadi perdarahan hebat dan sulit diatasi. Cara ini paling baik digunakan pada wanita yang telah diangkat rahimnya.
Pemberian transdermal (ditempelkan pada kulit) merupakan cara terbaru dan sudah banyak dipakai di beberapa negara maju. Keuntungan utama cara ini adalah bahwa estrogen langsung masuk ke sirkulasi darah tanpa harus melalui hati. Pemberian cara ini sangat baik untuk mencegah osteoporosis serta tidak meningkatkan kadar renin, aldosteron, maupun lipid.

Pemberian hormon
Lama pemberian hormon steroid seks
Lama pemberian hormon steroid seks selama 6 bulan tidak cukup, karena begitu obatnya dihentikan maka keluhannya segera timbul kembali. Pada umumnya keluhan akan hilang bila pengobatan berlangsung 18-24 bulan. Bila perlu estrogen dapat diberikan selama 8-10 tahun, bahkan dapat sampai 30-40 tahun. Selama pemakaiannya dikombinasikan dengan progesteron, jarang sekali terjadi keganasan. Yang terpenting adalah kepada semua wanita diberikan keterangan yang cukup dan jelas.
Risiko pemberian estrogen
Telah lama diketahui bahwa pemberian estrogen pada wanita menopause merupakan cara yang tepat. Banyak ahli berpendapat bahwa estrogen dapat menimbulkan keganasan pada wanita. Pendapat ini akhirnya membuat banyak wanita takut dan ragu-ragu menggunakan estrogen. Padahal bila estrogen digunakan bersamaan dengan progesteron kemungkinan terjadinya keganasan adalah sangat kecil. Keganasan akan timbul bila memang wanita itu memiliki faktor risiko untuk terkena keganasan. Risiko tersebut dapat berupa obesitas, diabetes mellitus, siklus haid tak teratur, anovulasi, dan infertilitas, perokok, dan peminum alkohol.
Selama penggunaan estrogen, setiap wanita diharuskan kontrol secara teratur. Usaha ini merupakan jaminan yang terbaik bagi kesehatan wanita tersebut. Perdarahan yang tak teratur, jumlahnya banyak, defekasi dan miksi bercampur darah merupakan hal yang perlu dicurigakan terhadap keganasan. Hal-hal seperti ini tidak perlu menimbulkan kekhwatiran yang berlebih-lebihan, tetapi merupakan suatu alasan untuk mau berkonsultasi dengan dokter.
Setiap wanita di atas usia 40 tahun diharuskan memeriksakan diri ke dokter paling sedikit 2 kali setiap tahun. Dengan pemeriksaan yang sederhana saja seperti uji Pap (Pap smear) dan perabaan payudara karena dapat mengetahui adanya kegasanaan pada stadium dini.

Masalah Psikologis
Semua gejala psikologis yang timbul pada masa pubertas maupun pada masa klimakterik seperti rasa takut, tegang, rasa sedih, mudah tersinggung dan depresi sebenarnya sangat bergantung pada perubahan hormonal tubuh wanita itu sendiri. Pemberian estrogen dengan dosis rendah dapat mengatasi masalah tersebut. Walaupun ini tidak berarti bahwa semua gejala psikis hanya disebabkan oleh berkurangnya hormon estrogen saja.
Ada penyebab lain yang menimbulkan gangguan psikis. Seorang ibu rumah tangga yang memusatkan kehidupannya hanya untuk membesarkan anak-anaknya lebih mudah mengalami gangguan psikis. Umumnya wanita ini diliputi rasa takut untuk hidup sendiri kelak. Takut karena anak-anaknya nanti akan pergi meninggalkannya seorang diri. Lain lagi halnya bagi seorang wanita yang bekerja di luar rumah. Kesibukan yang dihadapinya di tempat kerja dengan sendirinya akan melupakan keluhan. Tetapi ada juga di antara wanita tersebut justru dengan bekerja keluhan-keluhannya bertambah berat. Mereka takut tidak dapat bekerja dengan baik lagi, takut kehilangan pekerjaannya. Kesemua ini menjadi beban tambahan yang berat, sehingga untuk mengatasi hal ini mereka tidak jarang menggunakan obat-obat penenang atau minum alkohol. Mereka lupa, bahwa obat-obat penenang akan membuat ketergantungan yang terus menerus. Padahal konsultasi dengan seorang dokter saja sudah cukup dapat mengatasi masalah yang dihadapi.
Disfungsi seksual pada wanita menopause, lama dianggap oleh ahli psikologi dan ahli psikoterapi sebagai gangguan psikogenik, telah menunjukkan respons terhadap pengobatan hormonal. Penyembuhan dapat dilakukan dengan estrogen, meliputi krim estrogen vaginal, untuk keluhan seperti vagina kering dan dispareunia dan dengan androgen untuk keluhan kehilangan gairah seksual.
Penting dicatat bahwa wanita pascamenopause telah kehilangan hingga separo dari produksi androgen. Walaupun kebanyakan wanita pascamenopause menunjukkan repons yang baik terhadap pengobatan estrogen-progestogen, beberapa membutuhkan tambahan androgen. Wanita yang diobati dengan substitusi estrogen-androgen adalah lebih composed, elated, dan energetik daripada yang diobati dengan estrogen saja. Penambahan androgen memperkuat gairah seksual dan meningkatkan frekuensi khayal seksual bilamana dibandingkan dengan estrogen saja atau plasebo. Pada Yale Mid-Life Study Program, androgen tidak rutin diberikan kecuali ada defisiensi pada kadar testosteron total atau bebas.
Kehidupan seks pada masa klimakterium Banyak wanita yang berpendapat bahwa hubungan seks tidak mungkin dilakukan lagi pada masa klimakterium. Pendapat seperti ini tidak dapat dibenarkan lagi. Hubungan seks tetap dapat dilakukan meskipun usia telah lanjut.
Akibat kekurangan estrogen, vagina menjadi kering dan mudah cedera sehingga terasa sakit sewaktu bersanggama. Rasa sakit ini dapat dihilangkan hanya dengan pemberian hormon berupa tablet estrogen oral maupun berupa krem vagina. Berkonsultasi dan meminta nasihat dokter tetap merupakan cara terbaik. Masalah utama yang menyebabkan seorang wanita tidak mau melakukan hubungan seks adalah faktor psikis wanita tersebut. Mereka takut, gelisah, tegang, sehingga sulit untuk melakukannya. Keadaan serupa terkadang juga ditemukan pada suami. Istri dan suami mengeluh bahwa mereka sudah tua, kulit sudah keriput dan badan lemah. Untuk apa melakukan hubungan seks lagi. Sekali lagi ditekankan di sini bahwa pendapat tersebut tidak dapat dibenarkan.
Hubungan seks sangat berperan pada keserasian hubungan suami istri. Setiap masalah yang timbul akan menyebabkan ke-retakan dalam rumah tangga. Untuk memecahkan masalah-masalah seperti ini, perlu dicari orang ketiga untuk mengemukakan semua masalah tersebut, dan cara yang sederhana ini acapkali mampu menyelesaikan masalah yang ada.

Pencegahan beberapa dampak masa klimakterium

  1. Pencegahan kehamilan
    Banyak wanita 40-50 tahun menjadi gelisah bila haidnya tiba-tiba berhenti atau menjadi tidak teratur. Hal yang pertama sekali dipikirkan tentu hamil atau tidak. Tetapi ada juga wanita yang berpendapat, bahwa bila usia sudah di atas 40 tahun dan haid tidak teratur pasti tidak mungkin hamil lagi. Perkiraan seperti ini sudah tidak dapat dibenarkan lagi. Haid yang tidak teratur hanya menunjukkan bahwa pematangan ovum tidak terjadi lagi secara siklis, tetapi bukan berarti tidak dapat terjadi pembuahan. Pencegahan kehamilan harus tetap dilakukan. Kehamilan pada usia ini mempunyai risiko baik bagi ibu yang hamil maupun bagi janinnya.
    Semua jenis kontrasepsi alamiah seperti pantang berkala, pencatatan suhu basal badan, maupun bentuk lainnya sebaiknya tidak dipakai. Cara ini hanya dapat digunakan pada wanita yang siklus haidnya masih teratur.
    Penggunaan pil sebagai kontrasepsi, selain dapat mengatur siklus haid juga sekaligus dapat menghilangkan keluhan klimakterik. Kerugiannya adalah bahwa dengan siklus haid yang teratur tidak dapat ditentukan saat wanita tersebut memasuki menopause. Bila sudah tidak haid lagi dua belas bulan berturut-turut, sudah pasti wanita itu memasuki usia menopause, sehingga kehamilan sudah tidak mungkin terjadi.
  2. Pencegahan osteoporosis
    Pencegahan osteoporosis pascamenopause bukan hanya bergantung pada estrogen, karena pengobatan dengan progestogen juga efektif dalam mencegah kehilangan tulang (bone loss). Penambahan progestogen ke pengobatan estrogen mungkin penting dalam mencegah osteoporosis tetapi mungkin penting dalam mengobati penderita yang telah mengalami osteoporosis.
    Sementara kebanyakan kajian menunjukkan bahwa pengobatan estrogen menghambat penyerapan kalsium dari tulang, sangat mungkin dengan memulihkan kadar kalsitonin yang turun setelah menopause, sekurang-kurangnya 3 kajian telah memperli-hatkan bahwa kombinasi pengobatan estrogen-progestogen sesungguhnya meningkatkan massa tulang dengan memajukan pembentukan tulang baru.
    Dalam kajian prospektif tersamar ganda 10 tahun, terlihat perbedaan bermakna antara penderita yang memperoleh pengobatan estrogen-progestogen siklik dan kelompok yang diberikan plasebo. Pada wanita yang diberikan pengobatan kombinasi estrogen-progestogen kurang dari 3 tahun setelah awitan menopause, densitas tulang secara nyata meningkat. Meskipun ada beberapa demineralisasi pada pemakai estrogen-progestogen bilamana pengobatan dimulai lebih lama daripada 3 tahun setelah menopause, kehilangan massa tulang secara bermakna lebih rendah daripada pada kedua kelompok plasebo. Kajian itu menekankan pentingnya memulai substitusi estrogen-progestogen secara dini pada menopause, tetapi ini juga menunjukkan bahwa hormon-hormon ini bermanfaat untuk wanita osteoporotik, tanpa memandang usia. Patut dicatat bahwa es-trogen konjugasi 2,5 mg sehari merupakan dosis yang digunakan pada kajian ini.
    Pada kajian silang yang membandingkan khasiat pengobatan estrogen-progesteron dengan plasebo, kandungan mineral tulang meningkat selama 3 tahun pengobatan hormon kombinasi tetapi terus menurun pada kelompok yang diberikan plasebo. Bilamana beberapa penderita dalam kelompok estrogen-pro-gestogen ditukar ke plasebo, densitas tulang menurun. Massa tulang juga meningkat pada wanita yang diberikan plasebo setelah ditukar ke pengobatan hormon aktif.
    Kelompok lain membandingkan khasiat estrogen saja dengan kombinasi estrogen-progestogen terhadap parameter metabolik dari kehilangan tulang : (a) kalsium plasma, (b) nisbah kal-sium/kreatinin urin, dan (c) hidroksiprolin. Semua nilai berkurang dengan pengobatan estrogen dan menurun lebih lanjut bilamana progestogen ditambahkan ke estrogen.
  3. Pencegahan penyakit jantung koroner
    Beberapa kajian terbaru menyarankan bahwa estrogen dapat memberikan khasiat protektif terhadap penyakit kardiovasku-ler, terutama bilamana dipakai estrogen alamiah dosis rendah yang cukup untuk memulihkan gejala menopause. Penurunan 63% pada harapan kematian akibat penyakit jantung diamati pada 1.000 wanita yang dibati dengan estrogen yang diawasi selama 15 tahun. Pada wanita yang diobati selama 25 tahun yang diawasi selama 25 tahun dan dibandingkan dengan yang tidak pernah memakai estrogen, ditemukan penurunan bermakna pada : (a) penyakit arterikoroner, (b) gagal jantung kongestif, (c) penyakit kardiovaskuler aterosklerotik, dan (d) hipertensi.
    The Nurses’ Heart Study memastikan bahwa :

    1. pemakaian estrogen pascamenopause secara bermakna mengurangi penyakit jantung koroner.
    2. pemakaian sekarang mengurangi risiko bahkan lebih rendah.
    3. manfaat ini diperoleh setelah penyesuaian terhadap faktor-faktor seperti : – merokok
      - hipertensi
      - diabetes
      - kolesterol tinggi
      - riwayat infark miokard pada orangtua
      - riwayat pemakaian kontrasepsi oral
      - obesitas

Pada suatu kohort dari 2.270 wanita dari The Lipid Re-search Clinics yang diikuti selama 8 tahun, terdapat 44 ke-matian dikarenakan penyakit kardiovaskuler diantara 1.677 bukan pemakai estrogen dan 6 kematian dalam 593 pemakai estrogen. Kajian ini menyimpulkan bahwa khasiat protektif dari estrogen diperatarai oleh kadar HDL yang meningkat.
Suatu kajian epidemiologik menunjukkan suatu pengurangan bermakna pada laju kematian infark miokard akut diantara pe-makai estrogen. Suatu pengurangan laju perawatan (hospitalization) untuk penyakit arteri koroner juga diamati pada pemakai estrogen dibandingkan bukan pemakai estrogen.
Hampir setiap kajian lain telah memastikan khasiat protektif pemakaian estrogen terhadap aterosklerosis koroner bahkan setelah penyesuaian untuk usia, merokok, diabetes, kolesterol dan hipertensi. Kadar HDL yang lebih tinggi dian-tara pemakai estrogen mungkin menunjukkan mekanisme biologik, yang dengan cara ini pemakaian estrogen pascamenopause merendahkan risiko oklusi koroner. Hanya satu kajian yang gagal memastikan khasiat yang berguna dari estrogen terhadap penyakit jantung. The Framingham Heart Study memastikan perbaikan bermakna pada pemakai estrogen bilamana dibanding-kan dengan bukan pemakain pada : kolesterol HDL, LDL, nisbah kolesterol terhadap kolesterol HDL. Kajian ini menyimpulkan bahwa pemakaian estrogen menghasilkan pola lipid yang lebih menguntungkan, tetapi mortalitas kardiovaskuler tidak ber-beda antara pemakai estrogen dan kontrol.

Keseimbangan pada masa klimakterium
Pada kenyataannya sebagian wanita klimakterik hidup tanpa keluhan, sedangkan sebagian lagi hidup bertahun-tahun dengan keluhan. Kontroversi belum seluruhnya terungkap secara jelas. Dahulu penelitian bidang reproduksi berpusat pada masalah menars (haid yang pertama). Dewasa ini menopause telah menarik perhatian para ilmuwan untuk diteliti. Dengan kemajuan teknologi dan makin meningkatnya taraf kehidupan, maka usia harapan hidup wanita di Indonesia. Keadaan ini akan menimbulkan masalah medis yang memerlukan penanganan.
Pengalaman menunjukkan bahwa wanita yang hidup hanya memikirkan kemajuan anaknya akan sangat mudah mendapat gangguan dalam usia klimakterik. Keluhan-keluhan ini akan bertambah berat begitu si anak pergi untuk mencari kehidupan sendiri, meninggalkan sang ibu yang merasa kesepian. Seorang wanita pekerja memasuki usia klimakterik dapat lebih mudah atau kadang-kadang lebih berat. Lebih berat karena ia harus dapat meningkatkan kemampuannya untuk dapat bekerja sebaik-baiknya, atau takut kehilangan tempat kerjanya. Lebih mudah, karena ia dapat berhubungan dengan dunia luar dan disibukkan oleh pekerjaannya. Ia memiliki kesempatan untuk membicarakan masalah yang dihadapi dengan teman-teman di tempat ia bekerja.

  • Wanita yang hidup dengan keluhan klimakterik dapat mencoba mengubah sendiri keadaan tersebut. Ada beberapa cara yang dapat digunakan, seperti :
    • makanan yang bergizi cukup, dan pengaturan diet terutama diet tinggi kalsium dan rendah lemak
    • menghindari peningkatan berat badan dan bila sudah terlanjur gemuk berat badan perlu diturunkan.
    • Olahraga dan tidur yang teratur, mengurangi kenaikan tekanan darah dan obstipasi.
    • Carilah ketenangan dengan lebih banyak mendekatkan diri kepada Tuhan.
    • Jauhkanlah diri dari pekerjaan yang menjemukan.
    • Pendekatan dengan dokter keluarga atau orang ketiga lain yang dianggap sesuai untuk membicarakan masalah yang sedang dihadapi.
      Klimakterium bukanlah akhir dari segala-galanya. Memang masa muda telah berlalu, tetapi bukan berarti kita hanya hidup untuk memikirkan nilai yang berguna untuk masyarakat. Senja di usia tidaklah berarti senja di kehidupan.
  • Minilaparotomi Anestesi Lokal Dengan Teknik Rizani (Rebate’s Technique)

    Pendahuluan

    Tindakan operatif diagnostik atau klinik terapeutik dengan melakukan sayatan kecil atau minilaparotomi (1,5–3 sentimeter) pada dinding perut, bukan merupakan hal yang baru. Prosedur ini menjadi tindakan yang umum bila dikaitkan dengan kemajuan teknik bedah laparoskopik.

    Pada 1961, Uchida dan Rumah Sakit Kanazawa di Jepang mengaplikasikan teknik bedah minilaparotomi sub-umbilikal untuk melakukan tubektomi pasca-persalinan. Pada 1972, para pakar bedah di Amerika Serikat, yaitu Saunders dan Muresick dari Fakultas Kedokteran Universitas New Mexico dan John Lyle dari Hitchcock Medical Center, menggunakan minilaparotomi dengan anestesi umum untuk melaksanakan tubektomi masa interval. Di tahun yang sama, Frank Stubbs dari Rumah Sakit Texas melakukan tubektomi masa interval dengan minilaparotomi anestesi lokal dan peralatan kauter sehingga waktu kerja menjadi lebih singkat dan dapat dilakukan pada rawat jalan. Baru pada 1973, Vitoon Osathanondh dari Thailand, melengkapi teknik tubektomi minilaparotomi anestesi lokal (T-MAL) dengan peralatan elevator uterus agar saluran telur (tuba fallopii) lebih mudah ditampilkan dan dicapai.

    Minilaparotomi untuk T-MAL disebut pula dengan mini-pfannenstiel. Untuk tubektomi masa interval, sayatan dilakukan di bagian

    tengah dinding perut bawah, sepanjang 2,5–3 sm, transversal, setinggi 2–2,5 sm dari tepi atas simfisis osium pubis. Sedangkan untuk tubektomi pascapersalinan, sayatan tersebut dilakukan di daerah lengkung sub-umbilikus dengan bentuk semilunaris.

    Minilaparotomi pada Prosedur Tubektomi

    Sebelum teknik minilaparotomi berkembang pesat, prosedur tubektomi dilakukan melalui laparotomi dengan anestesi umum. Data menunjukkan bahwa morbiditas atau mortalitas prosedur tubektomi sebagian besar (60%) disebabkan oleh komplikasi anestesi. Jarang sekali terjadi komplikasi berat (fatal) yang berkaitan langsung dengan aspek teknik pada prosedur tubektomi. Selain itu, prosedur anestesi umum dan laparotomi juga memerlukan fasilitas ruang operasi dan peralatan medis yang lengkap.

    Beberapa ahli bedah obstetri kemudian mencoba mengembangkan prosedur tubektomi (terutama cara membuka dinding perut) yang lebih sederhana. Upaya ini mengacu pada pengalaman pengembangan bedah apendiktomi, yang semula membutuhkan sayatan panjang pada dinding perut, ternyata kemudian dapat diupayakan menjadi lebih kecil, aman, dan efektif. Hal yang sama juga dilakukan sebagai upaya untuk mencapai dan melakukan tindakan oklusi saluran telur melalui sayatan kecil (minilaparotomi) pada dinding perut.

    Setelah melalui berbagai penyempurnaan maka teknik minilaparomi menjadi pilihan untuk melakukan oklusi tuba (tubektomi). Pilihan tersebut berdasarkan pada adanya berbagai keuntungan, yaitu:

    1. Sayatan kecil untuk tubektomi, sama efektif tetapi relatif lebih aman dari berbagai aspek jika dibandingkan dengan sayatan yang panjang dan lebar.
    2. Ukuran yang kecil memungkinkan penerapan prosedur anestesi lokal secara lebih efektif.
    3. Komplikasi dan efek samping lebih rendah, ringan, dan segera dikenal.
    4. Tidak memerlukan ruang operasi khusus dan peralatan canggih.
    5. Dapat dirancang secara rawat jalan, baik untuk masa interval maupun pasca-persalinan.
    6. Waktu pemulihan yang singkat dan cukup memuaskan bagi klien.
    7. Dengan kompetensi keterampilan klinik dan teknik yang baik, sayatan kecil dianggap memadai untuk melakukan prosedur tubektomi dengan aman dan dalam waktu yang relatif singkat.

    Prosedur Klinik Tubektomi

    Perkembangan teknik laparatomi menjadi minilaparatomi pada tubektomi berkaitan dengan prinsip umum obstetri-ginekologi operatif, yaitu melakukan tindakan minimal operasi untuk hasil yang maksimal. Sebelumnya, tindakan mengikat/reseksi sebagian saluran telur dilakukan dengan laparatomi dengan cara anestesi umum. Penguasaan aspek topografi, pengembangan langkah klinik, dan instrumen bedah, memungkinkan sayatan yang lebar dapat diperkecil. Ini hanya memerlukan penggunaan anestesi lokal.

    Secara teknik, berbagai langkah dan prosedur tubektomi yang telah disusun adalah untuk mengatur cara memanipulasi alat serta organ melalui keterpaduan psikomotor dan kognitif untuk mengikat tuba melalui celah yang kecil (mini) pada dinding perut. Acuan dasar penyusunan langkah klinik adalah aman, efektif, dan mampu laksana.

    Walaupun telah dikembangkan berbagai teknik operatif tubektomi-minilaparatomi, banyak di antaranya menggunakan instrumen yang canggih dan langkah yang rumit. Dengan demikian, teknik tersebut hanya mungkin dilaksanakan pada fasilitas pelayanan kesehatan yang cukup lengkap. Padahal, tujuan pengembangan teknik T-MAL adalah untuk mendapatkan pelayanan ini ke seluruh lapisan masyarakat yang membutuhkan. Teknik tubektomi anestesi lokal (T-MAL) memungkinkan prosedur ini dilaksanakan secara rawat jalan.

    Penyederhanaan prosedur T-MAL membawa dampak pada kelonggaran persyaratan tempat pelayanan dan tingkat sumber daya. Dengan demikian, pendekatan pelayanan T-MAL bagi masyarakat yang membutuhkan dapat diwujudkan melalui koordinasi dari institusi kesehatan, lembaga keluarga berencana, dan organisasi penyelenggara. Di Indonesia, Perkumpulan Kontrasepsi Mantap Indonesia (PKMI) mendapat mandat dari Departemen Kesehatan untuk melakukan pengelolaan pelayanan upaya pengawasan dan penelitian kontrasepsi mantap (Surat Edaran Menteri Kesehatan RI No. 185/Menkes/ENN/1991). Surat Keputusan Menteri Kesehatan pada 27 Januari 2000 telah menurunkan level fasilitas pelayanan untuk prosedur T-MAL.

    Faktor Keamanan

    Seperti telah disebutkan sebelumnya bahwa faktor keamanan menjadi acuan utama dalam menyusun langkah klinik tubektomi. Aman dalam pengertian tidak banyak menimbulkan dampak yang merugikan/fatal bagi klien serta baiknya kinerja tenaga pelaksana. Kinerja sangat berkaitan dengan keterampilan klinik dan kognitif.

    Kompetensi kinerja memberikan keamanan bagi klien. Jaminan keamanan tidak saja ditujukan pada dampak manipulasi instrumen dan organ (minimalisasi efek samping dan komplikasi), tetapi juga jumlah penggunaan anestesi lokal. Bila disebutkan bahwa hampir 50% komplikasi berat yang disebabkan oleh anestesi umum maka dengan meniadakan prosedur ini, komplikasi fatal dapat dikurangi hingga setengahnya. Apabila kelalaian yang berkaitan dengan faktor teknik prosedur dapat ditanggulangi dan digabungkan dengan aplikasi prosedur anestesi lokal yang benar, maka minimalisasi morbiditas dan mortalitas dapat diwujudkan.

    Faktor Efektivitas

    Langkah klinik disusun agar setiap langkah yang dijalankan berjalan dan memberi hasil yang cukup efektif. Efektif dalam pengertian teknis adalah baik, benar, dan efisien. Hasil efektif adalah tercapainya tujuan prosedur tubektomi yang mengikat atau mengangkat (reseksi) sebagian saluran telur (tuba).

    Selain efektif dalam langkah demi langkah untuk mencapai dan mengikat tuba, hasil dari prosedur tersebut juga memberi kehandalan hasil kerja. Pengangkatan sebagian saluran telur melalui langkah-langkah yang telah disusun dapat mencegah pertemuan ovum

    dengan sperma. Dengan kata lain, prosedur tersebut dapat menghasilkan suatu efek kontrasepsi seperti yang diinginkan. Kecuali ada kesalaban proses identifikasi atau rekanalisasi spontan dan tuba maka fertilitas dapat dihentikan secara permanen.

    Faktor Mampu Laksana

    Selain efektif, langkah klinik yang telah disusun harus sederhana (tidak rumit) sehingga dapat dilaksanakan oleh tenaga kesehatan terlatih. Penyusunan langkah yang mengacu pada kesempurnaan dan standar yang tinggi merupakan idaman dari setiap profesional. Yang harus diperhatikan adalah jenjang atau tingkatan petugs kesehatan yang akan dilatih sebagai tenaga pelaksana. Salah satu strategi pengembangan dalam pelayanan kontrasepsi mantap adalah pendekatan pelayanan bagi masyarakat. Dengan demikian, petugas kesehatan yang dipilih harus berasal dari fasilitas pelayanan kesehatan yang ada di tengah masyarakat. Tingkatan fasilitas kesehatan terdepan, yang mungkin dijadikan alat kontrasepsi mantap adalah pusat kesehatan masyarakat dengan dukungan dari rumah sakit kabupaten.

    Langkah Klinik Tubektomi

    Melalui serangkaian kajian, pengembangan dan ujicoba di lapangan, PKMI telah memilih minilaparatomii dengan anestesi lokal dengan elevator serta teknik “Rizani” (tanpa elevator) untuk tubektomi. Secara garis besar, prosedur tersebut telah disusun menjadi T-MAL masa interval dan pascapersalinan. Walaupun digolongkan menjadi 2 jenis, tetapi langkah pokoknya tetap sama. Tahapan langkah klinik tubektomi adalah sebagai berikut:

    1. Persiapan (instrumen dan medika mentosa, petugas, klien)
    2. Prosedura septik-antiseptik
    3. Anestesi lokal dan membuka dinding perut
    4. Mencapai dan mengikat tuba
    5. Menutap dinding perut
    6. Pencegahan infeksi
    7. Perawatan dan nasihat pascatindakan

    Membuka Dinding Perut pada Prosedur Tubektomi

    Arah sayatan pada dinding perut bawah dan sub-umbilikus dilakukan secara transversal dan semilunaris serta mengikuti garis kulit (Langer’s line). Hal ini dilakukan karena lebih fisiologis, gaya regang dinding perut paling rendah, memudahkan penarikan dinding perut pada lokasi insisi, jaringan parut lebih halus, aspek kosmetik yang lebih baik.

    Waktu pelaksanaan tubektomi sangat menentukan lokasi insisi pada dinding abdomen karena mengacu pada posisi tuba pada saat-saat tertentu. Sedangkan jenis sayatan berkaitan dengan ukuran insisi untuk mencapai dan tindakan oklusi tuba. Secara umum, waktu untuk prosedur tubektomi adalah:

    Minilaparatomi teknik “Rizani” memiliki penyederhanaan langkah dalam membuka dinding perut untuk menghindari perdarahan pada lemak subkutis. Lapisan ini tidak disayat atau digunting secara tajam. Pemisahan secara tajam terhadap lemak atas dan bawah dari garis insisi, akan memotong cabang-cabang pembuluh darah secara langsung. Dengan alasan tersebut, lapisan lemak ini dipisahkan secara tumpul dengan klem atau bagian punggung bilah gunting. Setelah timbul celah antara lemak, pemisahan dilanjutkan dengan bilah retraktor hingga dapat menampakkan lapisan fascia secara jelas.

    Fascia disayat secukupnya hingga memungkinkan ujung klem atau gunting dimasukkan untuk memperlebar insisi. Pelebaran insisi ini juga dimaksudkan agar kedua ujung bilah retraktor dapat masuk dan memperlebar bukaan fascia sehingga operator dapat dengan mudah mencapai lapisan dalam.

    Setelah lapisan otot dipisahkan secara tumpul maka sambil menegangkan lapisan tipis (fiascia transversus abdominalis dan peritoneum), dindnig perut diangkat menjauhi kavum pelvis. Tekankan ujung pean pada lapisan tipis tadi dan lakukan gerakan membuka pean, sehingga peritoneum terbuka. Cara ini merupakan salah satu langkah pengembangan teknik “Rizani.”

    Perasat ini merupakan upaya yang cukup aman untuk membuka lapisan peritoneum. Peritoneum diangkat (bersamaan dengan dinding perut) menjauhi kavum pelvis untuk memberi jarak yang cukup aman terhadap organ dalam pelvis. Penekanan lapisan peritoneum dengan ujung pean/gunting merupakan tindakan invasif yang sangat minimal. Selain itu, membuka lapisan peritoneum dengan tekanan ringan akan mendorong organ lain (misalnya: usus yang mungkin berada di bawah lapisan perintoneum).

    Teknik ini jauh lebih aman daripada menjepit peritoneum dan mengguntingnya. Upaya untuk menjepit peritoneum sendiri bukanlah pekerjaan yang mudah. Perlu prosedur jepit-lepas berulangkali, kemudian diikuti dengan pemeriksaan tidak ada organ lain yang terjepit (dengan meraba atau transluminasi). Hampir sebagian besar waktu dalam prosedur tubektomi tersita untuk identifikasi dan membuka lapisan peritoneum.

    Mencapai Tuba pada Prosedur Tubektomi

    Uterus normal mempunyai 2 tuba, di mana pangkal kedua tuba tersebut masing-masing terletak di bagian komu kanan dan kiri uterus. Pangkal tuba berjarak sekitar 1,5 hingga 2 sm dari fundus (bila dibuat garis imajiner yang sejajar dengan garis transversal yang melalui puncak fundus). Kecuali tubektomi masa interval, untuk besar uterus yang dapat ditentukan melalui pemeriksaan palpasi maka lokasi insisi pada dinding perut mengacu pada asumsi tersebut di atas.

    Pada masa interval, umumnya uterus berada pada kondisi normal (besar dan posisi). Oleh sebab itu, uterus dan adneksa berada di dalam kavum pelvis sehingga dengan sayatan suprapubik sulit untuk melihat uterus dan tuba secara langsung. Dengan demikian, diperlukan teknik atau perasat (maneuver) khusus untuk

    mencapai tuba. Teknik tersebut dapat berupa:

    1. Posisi Trendelenburg
    2. Pemasangan tampon vagina
    3. Penggunaan elevator uterus (manipulator uterus). Teknik ini dikembangkan oleh Vitoon Osathanondh dari Thailand dengan menggunakan instrumen berupa gabungan sonde dengan piring serviks. Cedera dapat terjadi akibat prosedur yang salah (false route) atau perforasi saat manipulasi elevator. Penggunaan elevator uterus akan membawa dampak, yaitu tambahan tenaga untuk menampilkan fundus dan tuba. Hal lain yang menjadi pertimbangan adalah pada kasus-kasus dimana klien yang digolongkan sebagai potensial ternyata tidak ditapis secara baik. Klien ternyata hamil dan tidak terdiagnosis pada saat elevator dipasang dan dimanipulasi. Keadaan ini dapat menyebabkan perdarahan atau abortus pascatubektomi. Kondisi seperti ini akan sangat menyulitkan bagi klien maupun tim mediktubektomi.
    4. Menampilkan tuba dengan jariPada masa sebelum ini, para klinisi belum sependapat untuk menggunakan jari dalam prosedur tubektomi. Hal tersebut diakibatkan oleh belum adanya bukti-bukti kimia tentang angka morbiditas dan langkah tersebut dan juga sebagai upaya profilaksis dari kejadian infeksi.

    Rizani Amran mengembangkan Rebate’s Technique yang pada intinya menggunakan jari telunjuk untuk mengangkat dan menentukan posisi uterus serta menampilkan tuba dengan baik. Setelah posisi tuba dapat ditentukan, baru diambil dengan pinset anatomis atau klem pean. Bila dengan teknik tersebut tuba dapat ditampilkan dengan baik maka dapat diambil langsung dengan klem Babcock. Bila uterus berada jauh dari jangkauan jari telunjuk (jatuh ke arah kavum Douglas), maka dilakukan pendorongan ke atas melalui vagina (vaginal toucher). Teknik ini dikembangkan sejak 1986 dan telah

    dilakukan pada lebih dari 12.000 kasus dengan hasil yang cukup memuaskan. Fokus utama teknik ini adalah mengurangi langkah-langkah pemasangan elevator dan tidak diperlukannya posisi ginekologis bagi akseptor serta membuka dinding perut bawah sehingga disebut dengan penyederhanaan (rebate).

    Data deskriptif yang dimiliki Rizani Amran menunjukkan bahwa angka kejadian infeksi (perpanjangan penyembuhan luka insisi) hanya sebesar 2%, cedera kandung kemih hanya 5 : 12.000, dan cedera usus 1 : 12.000. Komplikasi tersebut berkaitan dengan Teknik Rizani semata dan tidak spesifik dengan penggunaan jari sebagai upaya menampilkan tuba. Yang menarik adalah tidak adanya kejadian perforasi dinding uterus dan infeksi pelvis atau peritonitis. Hal ini menyokong pendapat bahwa prinsip sterilitas dan waktu kerja yang singkat menjadi penentu tinggi-rendahnya komplikasi.

    Menutup Dinding Perut pada Prosedur Tubektomi

    Jauh sebelum kontroversi tentang perlu tidaknya lapisan peritoneum dijahit, teknik “Rizani” telah menyebutlan bahwa lapisan ini tidak perlu dijahit. Kesimpulan ini diperoleh setelah mengamati bahwa setelah retraktor diangkat dan fascia didekatkan, lapisan peritoneum akan saling melekat dan menutup secara spontan. Hasil pengamatan ini dijadikan dasar untuk tidak melakukan penjahitan pada lapisan peritoneum. Fokus utama penutupan dinding perut adalah pertautan fascia secara kuat. Lapisan subkutis dan kulit ditautkan sekaligus dengan posisi sebaik mungkin.

    Pilihan Terhadap Teknik “Rizani” (Rebate’s Technique)

    Prosedur tubektomi yang dikembangkan oleh Rizani Amran tidak hanya terfokus pada mencapai dan mengikat tuba. Pengembangan teknik ini dimulai pada 1985. Setelah melalui serangkaian observasi dan perbaikan, sejak 1986 teknik ini diujicobakan pada klien, baik melalui pelayanan statis maupun mobil. Pelayanan mobil diselenggarakan dalam usaha mendekatkan pelayanan kepada masyarakat. Teknik “Rizani” diseminarkan pada pertemuan tahunan PKMI di Puncak (Jawa Barat) pada 1988. Hasil observasi pelayanan dan pelatihan keterampilan klinik tubektomi dengan menggunakan elevator, memberi petunjuk tentang adanya bebempa komplikasi yang disebabkan oleh aspek teknis. Dari hasil pengamatan ini pula diketahui bahwa apabila elevator digunakan dengan baik, akan sangat membantu operator.

    Kunci keberhasilan teknik “Rizani” adalah kemampuan petugas pelaksana (provider) dalam memposisi sehingga tuba dapat dicapai dengan mudah. Jari yang dimasukkan melalui luka insisi akan mencapai dan mengidentifikasi fundus, kemudian mengangkat korpus uteri ke depan. Setelah posisi anteversi tercapai, diupayakan agar uterus tertopang oleh organ dalam (usus, omentum) pada posisi yang diinginkan. Hal ini akan dengan sangat mudah dilaksanakan apabila pasien disiapkan dengan baik (usus tidak menggembung dan klien tidak mengedan). Bila jari operator sulit mencapai uterus yang sangat retroversi, maka asisten akan membantu dengan mendorong korpus uteri ke depan melalui vaginal toucher.

    Hampir semua langkah yang dilakukan di atas tidak menggunakan tindakan manipulatif dengan instrumen. Dengan demikian, kemungkinan terjadinya cedera yang diakibatkan oleh manipulasi instrumen dalam tahapan tersebut dapat diabaikan.

    Fundus dan tuba yang dapat dilihat secara langsung akan sangat mudah diidentifikasi dan diambil dengan pinset. Pengambilan tuba kanan dan kiri dapat dilakukan secara simultan. Apabila ternyata tuba tidak dapat dilihat secara langsung maka masih banyak terdapat perasat alternatif, di antaranya:

    1. Menggunakan pengait tuba.
    2. Mengikuti dataran fundus dan komu.
    3. Identifikasi tuba dengan jari dan pengambilan dengan pean.
    4. Identifikasi komu dan mengambil tuba dengan ujung pean.
    5. Menggunakan kasa gulung untuk mempresentasikan fundus dan tuba.

    Apapun upaya untuk identifikasi dan mengambil tuba, dengan teknik “Rizani” tidak dianjurkan untuk melepas salah satu tuba yang dapat diidentifikasi. Tindakan melepas tuba setelah pengikatan, di samping tidak perlu juga menghilangkan kesempatan untuk tetap dapat mengontrol posisi uterus. Pada umumnya, pengguna teknik “Rizani” akan selalu berupaya untuk mendapatkan kedua tuba sekaligus, setelah salah satu tuba dapat dicapai/diambil. Pengambilan kedua tuba sekaligus, di samping mempersingkat waktu operasi, juga mengurangi manipulasi dalam rongga pelvis secara berulang kali.

    Keterampilan yang perlu dimatangkan dalam mencapai dan mengambil kedua tuba adalah kepekaan dalam topografi dan identifikasi fundus uteri dan tuba. Keterampilan lain yang juga akan sangat menentukan adalah bagaimana cara memanfaatkan tuba pada satu sisi sebagai alat bantu atau pemandu untuk mencapai tuba pada sisi yang lain.

    Rangkuman

    Teknik “Rizani” sudah diujicobakan melalui pelayanan statis di rumah sakit maupun pelayanan mobil di fasilitas kesehatan yang dikategorikan sebagai klinik kontrasepsi mantap. Teknik “Rizani” telah dikonversi menjadi langkah klinik yang juga telah diujicobakan pada pelatihan klinik T-MAL yang dilakukan oleh Pusdilitbang PKMI Sumsel, PKMI Pusat di RST Serang dan RSU Pandeglang, PKMI cabang Bengkulu, serta PKMI cabang Lampung.

    Untuk pelayanan tim mobil, bekerja sama dengan BKKBN provinsi, telah dilakukan di Propinsi Sumsel, Lampung, Bengkulu, Kalbar, Kalsel, NTB, dan Maluku. Mempertimbangkan aspek keamanan, efektivitas, dan mampu laksana, teknik “Rizani” telah disahkan sebagai teknik standar tubektomi tanpa elevator bagi provider (tenaga pelaksana) yang dikelola oleh Perkumpulan Kontrasepsi Mantap Indonesia). Teknik ini telah dibukukan dalam pusat pelatihan klinik T-MA PKMI Pusat Jakarta, April 2000.

    Daftar Pustaka

    1. Allyn DP et al: Presterilization counseling and woman’s regret about having been sterilized, J. Reprod Med 1986; 33: 1027
    2. Adriaansz G: Pelayanan tubektomi melalui program tim layar di Provinsi Maluku (1993-1994), Tim medis Mobbil RSU Ternate, Ternate-Maluku Utara, 1994
    3. Amran R.: Pengalaman penyelenggaraan pendidikan dan pelatihan kontrasepsi mantap di Sumatera Selatan; Lokakarya penyelenggaraan pendidikan, pelatihan, dan pelayanan kontrasepsi mantap, Puncak Jawa Barat, 1990
    4. Amran R.Irawan: Perbandingan efektivitas dan keamanan prosedur tubetomi standar PKMI dan Rebate’”R” Technique, Skripsi, Pusdiklitbang PKMI Sumsel, 1998
    5. Asmanu R, Lesmana JM: Buku Modul Konseling KB, PKMI Pusat, Jakarta 1995
    6. AVSC: Minilaparotomy underlocal anaesthesia: A curiculum for doctors and nurses. Trainer’s manual, New York, 1993
    7. Azwar A. dkk: Pengetahuan Umum Konselor Kontrasepsi Mantap, PKMI Pusat, Jakarta, 1995
    8. Azwar A: Program menjaga mutu pelayanan kontrasepsi mantap, PKMI Pusat, Jakarta; 1994
    9. Bhiwardiwala PP, Mumford SD, Peldblum PJ: Menstrual pattern chases following laparoscopic sterilizatian with different technique in 24, 439 procedures. Am J Obstet Gynecol 1983; 145: 684
    10. Bhiwardiwala PP, Mumford SD, Kennedy Kl: Comparison of the safety of open and conventional laparoscopic sterilization. Obstet Gynecol 1986; 66:393
    11. Bishop E, Nelms WF: QA simple method of tuba sterilization, NY, State J Med, 1980; 30:124
    12. Cunningham FG, Mac Donald PC, Leveno KJ et al: Williams Obstetrics, ed. 19, Narwalk, CT, Apleton & Lange, 1993; 1354
    13. DeStefiano et al: Complications of interval laparoscopic sterilization tubal sterilization. Obstet Gynecol 1983;61:153
    14. Dobson MB: Anesthesia at the district hospital, WHO & World Federation of societies of Anaesthesiologist, Geneva 1988:39-40
    15. Emens JM, Olive JE: Timing of female steritization, Br Med J 1978; 2:1126
    16. Escobedo LG, Petersom HB, Grubb GS, et al: Case fatality rates for tubal sterilization in US Hospitals, 1970 to 1980. Am J Obstet Gynecol 1989, 160: 147
    17. Grimes DA et al: Sterilization attributable deaths in Bangladesh. Int J Gynecol Obstet 1982; 20: 149
    18. Grimes DA, Saterthwaite AP, Rochat RW, et al: Deaths from contraseptive steritization in Bangladesh: rates, causes, and prevention. Obstet Gynecol 1985; 66:784
    19. Handa VL, Berlin M, Washington AE: A comparisson of local and general anesthesia for laparoscopic tubal sterilization. J Woman’s Health 1994; 3: 135
    20. Hatcher RA, Rinehart W, Blackbum R. Geller J: The essential of contraseptive technology. A hand book for clinic staff, Jhon Hopkins Population Information Program, Baltimore 1997, chapter 9.
    21. Blumenthal PD, Mcintosh N: Pocket guide for family planing service providers, 2nd Ed, JHPIEGO Co, Baltimore, 1996-1998:201-212
    22. JHPIEGO: Minilaparotomy course handbook: Guide for trailers Baltimore, 1993
    23. JHPIEGO: Pelatihan berbagai cara kontrasepsi: Uji coba periodik bagi tutor dan petugas kesehatan di Puskesmas; Jakarta, 1996
    24. Khairullah Z, Huber DH, Gonzales: Declining mortality in International Sterilization Services. Int J Gynaecol Obstet 1992;39:41-50
    25. Moeloek FA dkk: Panduan Pelayanan Tubektomi, PKMI Pusat, Jakarta, 1998
    26. NRC-JNPK: Buku acuan pelayanan kontrasepsi, Pusat Dokumen Nasional, POGl Depkes, BKKBN, IBl JHPIEGO, Jakarta, 1996
    27. Pati S, Carignan C, Pollack A: Whats new with female sterilization: an up date, contemporary Obsgyn, 1988; 91-117
    28. PKMl: Pelatihan tubektomi: Buku Panduan Pelatih, Jakarta, 1995
    29. PKMl: Muktamar Perkumpulan Kontrasepsi Mantap Indonesia, Bandung, 1995
    30. Rachimhadi T. dkk: Panduan pelayanan tubektomi: untuk pelaksana pelayanan, PKMI Pusat Jakarta, 1994
    31. Word Federation of Health Agencies for the advancement of voluntary surgical Contraception, Safe and Voluntary Surgical Contraception: Guideline for service Program, “New York, 1988, Chapter 6

    FAQ (Frequently Ask Question) tentang Menopause

    FAQ (Frequently Ask Question)

    1. Apakah itu menopause?
    2. Bagaimanakah gejala-gejala menopause?
    3. Bagaimanakah terapi menopause?
    4. Apakah itu fitoestrogen?
    5. Apakah Nutrafor Balance?
    6. Manfaat NUTRAFOR BALANCE?
    7. Apa kelebihan NUTRAFOR BALANCE?
    8. Bagaimana tips untuk wanita tetap fit dan aktif di usia 40 an?
    9. Bagaimana komposisi,indikasi, dosis, efek samping, kontra indikasi, kemasan Nutrafor Balance?

    10. Bila saya menginginkan informasi lebih lanjut, ke mana saya harus menghubungi?

    Apakah itu menopause?

    Menopause adalah suatu fase alamiah yang akan dialami oleh setiap wanita yang biasanya terjadi diatas usia 40 tahun. Ini merupakan suatu akhir proses biologis dari siklus menstruasi yang terjadi karena penurunan produksi hormon Estrogen yang dihasilkan Ovarium (indung telur ). Seorang wanita dikatakan mengalami menopause bila siklus menstruasinya telah berhenti selama ± 12 bulan. Berhentinya haid tersebut akan membawa dampak pada konsekuensi kesehatan baik fisik maupun psikis.

    Bagaimanakah gejala-gejala menopause?

    Gejala-gejala yang timbul dan dirasakan mengganggu pada setiap wanita usia menjelang dan semasa menopause berupa haid tidak teratur, hot flushes (semburan panas didaerah dada, leher, yang menyebar ke wajah sampai kulit kepala), night sweat, jantung berdebar-debar, sakit kepala / migren, vertigo, insomnia (susah tidur), nyeri sendi, nyeri otot, cepat letih, gairah sex yang menurun, sampai pada perubahan emosi seperti cemas, depresi, dan mudah tersinggung.
    Akibat jangka panjang yang harus diperhatikan pada wanita menopause adalah osteoporosis (tulang keropos), penyakit jantung koroner, stroke, dan pikun.

    Bagaimanakah terapi menopause?

    Terdapat bermacam-macam terapi untuk mengatasi gejala-gejala menopause, baik terapi hormonal maupun non hormonal. Meskipun demikian terdapat kekhawatiran dari wanita pasca menopause mengingat adanya resiko timbulnya kanker payudara pada penggunaan Terapi Sulih Hormon (TSH) lebih dari 5 tahun (*). Kini ada alternatif lain yang alamiah yaitu dengan menggunakan fitoestrogen.

    (*) Sumber : Risk & Benefits of Estrogen plus Progestin in Healthy Postmenopauseal Women , Journal of the American Association (JAMA), July, 17, 2002, vol 288.no 3.

    Apakah itu fitoestrogen?

    Fitoestrogen merupakan estrogen alamiah yang berasal dari tumbuh-tumbuhan, mengandung senyawa isoflavon yang memiliki khasiat seperti hormon estrogen. Tumbuhan yang merupakan sumber fitoestrogen adalah tumbuh-tumbuhan kacang-kacangan, bengkuang, kedelai, Red Clover dan Black Cohosh . Wanita yang banyak mengkonsumsi fitoestrogen, dijumpai angka kejadian patah tulang dan penyakit jantung koroner yang rendah.

    Apakah Nutrafor Balance?

    NUTRAFOR BALANCE adalah food supplement dengan kandungan isoflavon berasal dari bahan-bahanalami (ekstrak Red Clover dan Black Cohosh ). Diformulasikan untuk membantu mengatasi gejala-gejala menopause seperti hot flushes, night sweats dan lainnya dan juga untuk mengurangi resiko terjadinya penyakit jantung dan penyakit lainnya yang disebabkan oleh kelebihan tingkat kolesterol dalam darah. Formula Nutrafor Balance diperkaya dengan Calcium dan Vitamin D3 , yang bermanfaat untuk mempertahankan massa tulang sehingga mengurangi resiko osteoporosis. Nutrafor Balance dapat mengatasi keluhan menjelang dan semasa menopause dan mengembalikan aktivitas sehari-hari seperti sedia kala.

    Manfaat NUTRAFOR BALANCE?

    Ekstrak Red Clover, merupakan sumber fitoestrogen dari tumbuhan Trifolium pratense yang berfungsi untuk mengurangi keluhan yang timbul seperti hot flushes, menghambat aktifitas sel-sel perusak tulang, menstabilkan kadar kholesterol darah, mencegah pengerasan pembuluh darah, dan menghambat pertumbuhan sel-sel kanker. Selain itu ekstrak Red Clover juga kaya akan berbagai macam vitamin dan mineral sehingga dapat meningkatkan stamina tubuh. Tumbuhan Red Clover memiliki 4 macam senyawa Isoflavon (genistein, daidzein, formononetin, dan biochanin A) yang diperlukan untuk mengatasi keluhan menopause, dengan kadar isoflavon 10 – 20 kali lipat dibandingkan sumber Isoflavon lainnya sehingga mempunyai daya kerja yang lebih optimal.

    Ekstrak Black Cohosh, merupakan sumber fitoestrogen dari tanaman Cimicifuga racemosa, bermanfaat mengatasi gejala-gejala menopause seperti hot flushes, depresi, perubahan emosi, dan vagina yang kering.

    Calcium dan Vitamin D3, bermanfaat untuk mempertahankan massa tulang sehingga dapat mengurangi resiko osteoporosis.

    Apa kelebihan NUTRAFOR BALANCE?

    1. Merupakan kombinasi fitoestrogen yang terdiri dari Red Clover dan Black Cohosh, sehingga total kandungan isoflavon lebih lengkap dan bekerja secara sinergis dalam mengatasi keluhan menjelang dan semasa menopause.
    2. Nutrafor Balance dilengkapi dengan kalsium dan vitamin D3 untuk mempertahankan massa tulang dan gigi dan mengurangi resiko terjadinya osteoporosis.

    Bagaimana tips untuk wanita tetap fit dan aktif di usia 40 an?

    • mengkonsumsi makanan seimbang yaitu makanan yang rendah lemak, makanan yang berkadar garam rendah dan mengandung sedikit gula, perbanyak sayuran, buah-buahan, vitamin dan mineral
    • olahraga secara teratur seperti jogging, berenang, naik sepeda, ataupun berdansa untuk mempertahankan kebugaran. Dengan berolahraga, dapat menyehatkan jantung dan tulang, mengatur berat badan, menyegarkan tubuh, dan dapat memperbaiki suasana hati
    • selalu berpikiran positif, melakukan aktivitas sosial dan tetap beribadah.

    Bagaimana komposisi,indikasi, dosis, efek samping, kontra indikasi, kemasan Nutrafor Balance?

    Komposisi :
    Red Clover Ekstrak : 112,5 mg
    Black Cohosh Ekstrak : 20 mg
    Calcium Phosphate : 258 mg    (setara dengan Calcium 100 mg)
    Cholecalciferol (Vitamin D3) : 100 IU

    Indikasi :
    - membantu mengatasi gejala menopause pada wanita menjelang dan selama masa menopause
    - mengurangi resiko terjadinya osteoporosis dan resiko penyakit jantung koroner

    Dosis :
    1 kapsul 2 kali sehari, pagi dan sore
    Biasanya manfaat mulai terasa sesudah pemakaian 1 bulan, namun ada yang lebih cepat. Untuk hasil optimal gunakan selama 6 bulan berturut-turut.
    Aman untuk penggunaan jangka panjang.

    Efek Samping :
    Relatif aman, gejala hipersensitif dan gangguan gastrointestinal jarang terjadi.

    Kontra Indikasi :
    Wanita hamil dan menyusui.

    Kemasan :
    Box, isi 6 blister @ 10 kapsul

    No.Reg. POM SD 021 302 771

    Bila saya menginginkan informasi lebih lanjut, ke mana saya harus menghubungi?

    Anda dapat menghubungi telepon (021) 535 5888, 7200981 ext. 340

    Tips Menoupuse ; Manfaat NUTRAFOR BALANCE ?

    Manfaat NUTRAFOR BALANCE ?

    • Ekstrak Red Clover, merupakan sumber fitoestrogen dari tumbuhan Trifolium pratense yang berfungsi untuk mengurangi keluhan yang timbul seperti hot flushes, menghambat aktifitas sel-sel perusak tulang, menstabilkan kadar kholesterol darah, mencegah pengerasan pembuluh darah, dan menghambat pertumbuhan sel-sel kanker. Selain itu ekstrak Red Clover juga kaya akan berbagai macam vitamin dan mineral sehingga dapat meningkatkan stamina tubuh. Tumbuhan Red Clover memiliki 4 macam senyawa Isoflavon (genistein, daidzein, formononetin, dan biochanin A) yang diperlukan untuk mengatasi keluhan menopause, dengan kadar isoflavon 10 – 20 kali lipat dibandingkan sumber Isoflavon lainnya sehingga mempunyai daya kerja yang lebih optimal.
    • Ekstrak Black Cohosh, merupakan sumber fitoestrogen dari tanaman Cimicifuga racemosa, bermanfaat mengatasi gejala-gejala menopause seperti hot flushes, depresi, perubahan emosi, dan vagina yang kering.
    • Calcium dan Vitamin D3, bermanfaat untuk mempertahankan massa tulang sehingga dapat mengurangi resiko osteoporosis.

    Apa kelebihan NUTRAFOR BALANCE ?

    1. Merupakan kombinasi fitoestrogen yang terdiri dari Red Clover dan Black Cohosh, sehingga total kandungan isoflavon lebih lengkap dan bekerja secara sinergis dalam mengatasi keluhan menjelang dan semasa menopause.
    2. Nutrafor Balance dilengkapi dengan kalsium dan vitamin D3 untuk mempertahankan massa tulang dan gigi dan mengurangi resiko terjadinya osteoporosis.

    Tips untuk wanita tetap fit dan aktif di usia 40 an :

    • mengkonsumsi makanan seimbang yaitu makanan yang rendah lemak, makanan yang berkadar garam rendah dan mengandung sedikit gula, perbanyak sayuran, buah-buahan, vitamin dan mineral
    • olahraga secara teratur seperti jogging, berenang, naik sepeda, ataupun berdansa untuk mempertahankan kebugaran. Dengan berolahraga, dapat menyehatkan jantung dan tulang, mengatur berat badan, menyegarkan tubuh, dan dapat memperbaiki suasana hati
    • selalu berpikiran positif, melakukan aktivitas sosial dan tetap beribadah.

    Bahan dan cara kerja; Menopause

    Bahan dan cara kerja

    Kasus yang datang ke Poli Menopause Osteoporosis di UPT Makmal Terpadu Imunoendokrinologi FKUI, usia antara >45-70 tahun dibagi dalam 2 kelompok; kelompok premenopause osteopenia-osteoporosis yang masih mempunyai keluhan klinis defisiensi estrogen (gejolak panas, berdebar-debar, nyeri tulang belakang, pemarah, pelupa, lekas lelah, vagina kering sakit saat berhubungan , rambut rontok) terjadi pada usia ≥ 45 ≤ 50 tahun dengan tulang osteopenia maupun osteoporosis, kelompok post menopause osteoporosis pada usia >50-70 tahun dengan keluhan defisiensi estrogen yang mengganggu dan densitometer Lunar menyatakan osteoporosis . Pasien tidak minum obat-obat TSH lain atau telah bebas minum obat-obat TSH lebih dari 3 bulan. Dua kelompok pasien diberikan gabungan red clover dan black cohosh, 2 kapsul sehari ditambah kalsium 400 mg+senam beban, diikuti keluhan-keluhan klinis defisiensi estrogen setiap bulan dan densitas tulang bagi yang didiagnosis osetoporosis sesudah 6 bulan dan 1 tahun pemberian.
    Keluhan klinis yang hilang, dicatat dalam formulir keluhan yang dibuat khusus untuk pasien, yang dikontrol oleh tim peneliti setiap kali habis minum obat perbulan. Beberapa kasus dinilai perubahan kadar HDL, LDL setelah 6 bulan dan 1 tahun pemberian. Penilaian densitas tulang dilakukan dengan densitometer LUNAR dinyatakan osteoporosis, apabila 2 tulang dan 3 tulang yag diperiksa (lumbal 1-4, femur neck dan radius) dinyatakan osteoporosis.

    Hasil

    Selama kurun ± 15 bulan, terkumpul 203 kasus yang terdiri dari 109 kasus menopause premenopause dengan keluhan klinis defisiensi estrogen jelas dan 94 kasus post menopause dengan osteoporosis. Tampak dari 109 kasus premenopause ditemukan 45 kasus dengan osteoporosis dan 64 kaus dengan osteopenia. Sedangkan dari 94 kasus post menopause semua kasus dengan osteoporosis (Tabel 1).

    Tabel 1. 183 kasus penelitian, keluhan klinsi defisiensi estrogen dan osteoporosis

    Keluhan klinis/
    hasil pemeriksaan
    Premenopause Post menopause
    osteoporosis
    Jumlah
    kasus
    Osteopenia Osteoporosis
    Jumlah kasus
    64
    45
    94
    203
    Keluh klinis defisiensi estrogen
    A TA
    A TA
    A TA
    Gejolak panas
    49 15
    42 3
    7 87
    Berdebar-debar
    47 17
    36 9
    94 -
    Nyeri tulang belakang
    64 -
    45 -
    94 -
    Pemarah
    64 -
    45 -
    94 -
    Pelupa
    64 -
    45 -
    94 -
    Lekas lelah
    64 -
    45 -
    94 -
    Vagina kering (SC)
    38 26
    42 3
    94 (-)
    Rambut rontok
    17 47
    9 36
    29 65
    Kulit kasar
    12 52
    21 24
    73 21
    Sulit menahan kencing
    - 64
    3 42
    31 63
    Laboratorium
    T N R
    T N R
    T N R
    HDL
    - 48 14
    - 12 33
    - 4 90
    LDL
    12 52 -
    29 16 -
    92 2 -
    Estradiol (pg) ml
    >100 40-100 <40
    >100 40-100 <40
    >100 40-100 <40
    25 38 1
    - 3 42
    - 7 87
    Hasil densitometer LUNAR
    ON OS N
    ON OS N
    ON OS N
    Lumbal (1-4)
    64 - -
    - 45 -
    - 94 -
    Femur neck
    49 - 15
    16 29 -
    9 75 10
    Radius
    64 - -
    - 45 -
    - 94 -

    Keterangan: A= Ada; TA= Tidak ada; T= Tinggi; N= Normal; R= Rendah; ON= Osteopenia;
    OS= Osteoporosis; SC = Sakit saat coitus

    Tampak pada tabel satu, kadar HDL rendah pada kasus premenopause osteopenia 14 kasus (21,9%) dan post menopause osteoporosis 33 kasus (73,3%), sedangkan kadar LDL tinggi pada premenopause osteopenia 12 kasus (18,8%) dan pada post menopause osteoporosis 29 aksus (64,5%), kadar HDL rendah pada post menopause osteoporosis 90 kasus (95,7%) dan LDL tinggi pada post menopause osteoporosis 92 kasus (97,9%). Tampak rendahnya kadar estradiol < 40 pg/ml berhubungan dnegan makin menurunnya kadar HDL dan meningkatnya kadar LDL. Demikian juga tampak pada 64 kasus premenopause osteopenia, ditemukan kadar E2 mulai rendah pada 38 kasus dengan 64 kasus osteopenia, sedangkan pada 54 kasus premenopause osteoporosis ditemukan kadar estradiol rendah < 40 pg/ml sebanyak 42 kasus dan pada 94 kasus post menopause osetoporosis ditemukan 87 kasus dengan kadar estradiol < 40 pg/ml. Sedangkan asupan kalsium yang rendah sebagai penyebab rendahnya densitas tulang diduga berperan.

    Pengobatan kasus dibagi dua kelompok gabungan fitoestrogen dengan kalsium 400 mg dan senam beban, didapat dari 203 kasus penelitian, 2 kasus (0,98%) menghentikan pemakaian karena reaksi alergi (kulit gatal, muntah dan bengkak-bengkak), sehingga hanya 201 kasus (98,9%) yang meneruskan penelitian ini sampai 1 tahun (Tabel 2).

    Tabel 2. Jumlah kasus alergi dan dari 203 kasus penelitian

    Jumlah kasus Reaksi alergi        % Meneruskan penelitian    %
    203
    2 (0,98)
    201 (99,02)

    Tampak setelah pemberian obat-obat gabungan fitoestrogen + kalsium + senam beban, keluhan defisiensi estrogen klinis dari 109 kasus premenopause osteopenia dan osteoporosis hilang pada pemberian ke 3-4, sedangkan pada 94 kasus post menopause osteoporosis tampak keluhan defisiensi estrogen mulai lenyap pada bungkus ke 4-5 pemberian. Hal ini disebabkan perbedaan ikatan isoflavon pada reseptor estrogen, reaksi klinis yang ditimbulkan berbeda dalam tingkat tertentu dan jelas ada hal-hal lain yang (Tabel 2 dan 3) harus diteliti lebih lanjut. Setelah 6 bulan pemberian tampak pada HDL dan LDL menjadi normal sebanyak 77,4-78,3% pada premenopause osteoporosis dan post menopause osteoporosis kadar HDL dan LDL menjadi normal sebanyak 65,6-71,7%. (Tabel 3 dan tabel 4)

    Tabel 3. Hasil pengobatan gabungan fitoestrogen+kalsium dan senam beban
    pada 109 kasus pre-menopause osteopenia – osteoporosis

    Jenis keluhan klinis Awal Premenopause osteopenia – osteoporosis
    Bulan –bulan pengobatan FE + KA + SB
    1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12
    GP 91 70 12 4 2 1 - - -
    DBR 83 52 7 - - - - - -
    NTB 109 42 4 - - - - - -
    Pemarah 109 83 11 9 6 4 3 3 1(k)
    Pelupa 109 97 20 8 3 2 2 2 1
    Lekas lelah 109 42 12 4 1 - - - -
    Vagina kering (SC) 80 60 47 22 9 5 2 - -
    Rambut rontok 26 20 14 - - - - - -
    Kulit kasar 23 23 18 14 14 14 10 12 9
    Sulit menahan kencing - - -
    Laboratorium
    HDL (R) 97 61
    (37,1%)
    N 12
    (74,5% N)
    LDL ( T ) 31 24
    (22,4%)
    N 22
    (46,3% N)

    Tabel 4. Hasil pengobatan gabungan fitoestrogen+kalsium+senam beban
    pada 92 post meno-pause osteoporosis

    Jenis keluhan klinis Awal Premenopause osteopenia – osteoporosis
    Bulan –bulan pengobatan FE + KA + SB
    1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12
    GP 49 46 32 17 3 1 - - -
    DBR 92 83 61 23 - - - - -
    NTB 92 72 59 32 2 - - - -
    Pemarah 92 80 61 29 17 12 2 2 2
    Pelupa 92 83 60 27 12 6 4 3 2
    Lekas lelah 92 70 43 16 - - - - -
    Vagina kering (SC) 92 90 89 72 62 42 29 4 2
    Rambut rontok 29 24 20 15 12 9 2 1 -
    Kulit kasar 43 43 40 36 30 26 22 29 16
    Sulit menahan kencing 31 29 29 24 11 9 6 - -
    Laboratorium
    HDL (R) 90 43
    (52,2% N)
    N 12
    (86,7% N)
    LDL ( T ) 92 67
    (27,2% N)
    N 3
    (66,3% N)

    Penilaian densitas tulang dilakukan sebelum pengobatan dan sesudah pengobatan 6 bulan dan 1 tahun baik pada kasus premenopause osteoporosis dan post menopause osteoporosis. Didapat peningkatan densitas tulang pada pasien-pasien premenopause osteoporosis sebagai berikut:

    6 bulan 1 tahun
    Lumbal (1-4) 2,9 – 5,1% 3,2 – 6,1%
    Femur (N) 2,4 – 5,9% 4,8 – 6,4%
    Radius 2,2 – 4,2% 3,4 – 6,8%

    Pada kasus post menopause osteoporosis didapat peningkatan densitas tulang sbb :

    6 bulan 1 tahun
    Lumbal (1-4) 2,8 – 4,2% 3,1 – 5,9%
    Femur (N) 2,1 – 4,8% 2,8 – 6,8%
    Radius 2,0 – 4,0% 2,2 – 6,4%

    Tabel 5. Peningkatan densitas mineral tulang setelah 6 bulan dan 1 tahun pengobatan
    pada kasus osteoporosis premenopause dan osteoporosis post menopause

    Densito-meter Sebelum
    pengobatan
    Sesudah pengobatan Sesudah pengobatan
    6 bulan % 1 tahun %
    Premenopause Lumbal 0,749-0,753 0,751-0,756 2,9-5,1 0,752-0,757 3,2-6,1
    Femur (N) 0,412-0,422 0,4129-0,4244 2,4-5,9 0,4139-0,4247 4,8-6,4
    Radius 0,237-0,259 0,2375-0,260 2,2-4,2 0,2378-0,2607 3,4-6,8
    Post meno-pause Lumbal 0,632-0,724 0,6337-0,727 2,8-4,2 0,6339-0,7282 3,1-5,9
    Femur (N) 0,397-0,435 0,3978-0,437 2,1-4,8 0,3981-0,9379 2,8-6,8
    Radius 0,246-0,251 0,2464-0,2511 2,0-4,0 0,2465-0,2526 2,2-6,4

    Diskusi

    Pengobatan gabungan fitoestrogen, dalam hal ini gabungan red clover + black cohosh dan senam beban tampaknya menyembuhkan keluhan defisiensi klinis estrogen yang cukup meyakinkan pada ibu-ibu di Jakarta. Didapat penurunan keluhan-keluhan klinis defisiensi estrogen yang mulai membaik setelah bungkus ke 2, dan hilang secara meyakinkan setelah bungkus ke 3 pada kasus-kasus premenopause osteoporosis dan post menopause osteoporosis dan bungkus ke 4 pada kasus-kasus post menopause osteoporosis. Hal ini tentu sangat mengembirakan karena secara teori pemberian diteruskan untuk jangka panjang, karena terbukti bahwa gabungan isoflavon dari red clover dan black cohosh, walau mengikat reseptor estrogen α dan reseptor β tetapi affinitas reaksi klinis tampaknya condong lebih kuat ke reseptor β yang mana hal ini harus diteliti lebih lanjut.
    Kemampuan gabungan red clover dan black cohos dalam menormalkan metabolisme lemak, khususnya kadar HDL yang menjadi normal pada premenopause 74,5% dan post menopause osteoporosis 86,7%, sedangkan kadar LDL pada premenopause 46,3% dan post menopause osteoporosis 66,3%. Peningkatan densitas tulang yang berarti tampak pada radius, kemudian menyusul femur dan lumbal. Hal ini juga dihubungkan dengan reaksi ikatan gabungan isoflavon red clover dan black cohos terhadap reseptor estrogen α dan reseptor β serta aktifitas ibu mengikuti senam beban secara teratur.
    Disimpulkan gabungan fitoestrogen (red clover + black cohos) dengan senam beban dan kalsium memberikan hasil yang sempurna untuk wanita post menopasue osteoporosis. Perlu penelitian lanjutan (yang saat ini sedang berjalan) dengan pemeriksaan laboratorium, petanda osteoblas, osteoklas serta faktor pemicu osteoblas dan osteoklas saat pemberian gabungan fitoestrogen ini.

    Apakah Nutrafor Balance?

    NUTRAFOR BALANCE adalah food supplement dengan kandungan isoflavon berasal dari bahan-bahanalami (ekstrak Red Clover dan Black Cohosh ). Diformulasikan untuk membantu mengatasi gejala-gejala menopause seperti hot flushes, night sweats dan lainnya dan juga untuk mengurangi resiko terjadinya penyakit jantung dan penyakit lainnya yang disebabkan oleh kelebihan tingkat kolesterol dalam darah. Formula Nutrafor Balance diperkaya dengan Calcium dan Vitamin D3 , yang bermanfaat untuk mempertahankan massa tulang sehingga mengurangi resiko osteoporosis. Nutrafor Balance dapat mengatasi keluhan menjelang dan semasa menopause dan mengembalikan aktivitas sehari-hari seperti sedia kala.

    Ikuti

    Get every new post delivered to your Inbox.

    Bergabunglah dengan 112 pengikut lainnya.