PERTEMUAN PERTAMA IBU DAN BAYI

Setelah 9 bulan dikandung, tentulah ibu sangat menanti-nantikan pertemuan pertamanya dengan sang bayi. Tapi jangan kaget, lo, melihat tampilan si kecil tak “seindah” yang dibayangkan.

Biasanya, setelah suhu bayi stabil dan kondisinya pun baik, ia akan secepatnya dipertemukan dengan sang bunda. Yang dimaksud kondisi baik, terang dr. Eric Gultom, “bayi tak mengalami kelainan apapun, entah kelainan pernapasan dan sebagainya.” Kalau tidak, pertemuan pun ditunda. Namun “keterlambatan” pertemuan pertama yang sering terjadi justru bukan disebabkan kondisi bayi, melainkan si ibu. Misal, ibu mau beristirahat dulu karena lelah setelah menjalani operasi sesar. “Jadi kadang malah ibunya yang menolak,” lanjut spesialis anak dari bagian Perinatologi RSUPN Cipto Mangunkusumo, Jakarta, ini.

Tapi jangan kaget atau malah bingung, ya, Bu, setelah berjumpa sang buah hati. Pasalnya, kebanyakan bayi baru lahir akan mengalami sembab hampir di seluruh tubuhnya. Hal ini disebabkan, dalam tubuhnya masih banyak mengandung air pada rongga ketiga di bawah kulit, tepatnya di ekstra vaskular (di luar pembuluh darah) dan ekstra selular (di luar sel-sel). Tapi tak usah cemas, “dengan bayi banyak mengeluarkan keringat, BAK, dan BAB, maka tubuhnya akan proporsional dan enggak sembab lagi.”

Kecuali pada bayi yang dari rahimnya sudah mengalami kekurangan makanan atau dikenal dengan PJT (pertumbuhan janin terhambat) dan bayi lebih bulan. “Bayi PJT akan tampak keriput, sedangkan bayi lebih bulan kulitnya seringkali terkelupas.” Lain hal dengan bayi normal, umumnya cuma sembab dan berangsur-angsur akan pulih. “Setelah usia satu atau dua minggu akan terlihat bentuk aslinya.” Pada saat itulah Anda bisa melihat, “Oh, ternyata buah hatiku cantik sekali, mirip denganku,” atau ganteng seperti bapaknya.

SENSITIF TERHADAP BAU DAN SUARA

Nah, kini sang buah hati yang dinanti-nantikan telah berada bersama Anda. Inilah saat paling berharga bagi Anda dan bayi untuk saling mengenal lewat kontak mata dan kulit. Jadi, dekaplah ia dengan lembut dan penuh kasih, pandangi wajahnya dan elus lembut pipinya dengan penuh cinta.

Perlu diketahui, bayi sangat sensitif terhadap bau. Ia bisa mengenali bau ibunya, lo. Hal ini terjadi karena tubuh Anda sebagaimana juga orang lain- akan mengeluarkan hormon feromon lewat kulit. Hormon ini mempunyai bau sangat kuat. Nah, bayi baru lahir sangat sensitif terhadap bau hormon ini pada beberapa hari dan minggu pertama kehidupannya. Jadi, ia bisa membedakan bau Anda dengan bau orang lain.

Selain bau, bayi juga sangat sensitif terhadap suara. Jadi, ajaklah ia bicara kala Anda mendekapnya. Tak usah bingung untuk mencari topik pembicaraan karena Anda bisa memulainya dari mana saja; dari kebahagiaan Anda atas kelahirannya yang sangat Anda nanti-nantikan sampai kegiatan yang tengah Anda lakukan dan sebagainya. Jangan lupa, selama Anda berbicara, tataplah matanya. Wajah Anda dan wajahnya berjarak sekitar 20-25 cm karena baru sepanjang itulah jangkauan pandangan bayi baru lahir.

Penelitian membuktikan, kontak fisik atau sentuhan kulit, bau, dan suara ibu amat penting pada hari-hari dan minggu pertama kehidupan bayi untuk membentuk ikatan dengan ibu. Baik bau maupun suara ibu akan membuatnya merasa tenang dan aman. Jadi, sering-seringlah bersentuhan dan berbicara dengannya maupun bersenandung untuknya, ya, Bu.

Tentu saja, pertemuan pertama Anda dengannya hanya merupakan langkah awal dalam membentuk ikatan, sehingga perlu ditindaklanjuti. Tapi bila setelah kembali ke rumah, Anda lebih menyerahkan perawatan sang buah hati kepada babysitter, maka ikatan yang telah Anda jalin selama berada di rumah bersalin akan berkurang.

Bagi para ibu yang oleh suatu sebab harus “dipisah” dengan bayinya, tak usah cemas akan kehilangan kesempatan untuk membentuk ikatan dengan sang buah hati. Toh, pertemuan pertama tak hanya berlangsung di rumah bersalin, tapi juga bisa di rumah. Disamping, Anda pun masih punya banyak kesempatan untuk membentuk ikatan tersebut. Bukankah setelah Anda dan bayi boleh “disatukan”, maka hari-hari selanjutnya menjadi milik Anda berdua?

BELAJAR MENYUSUI ASI

Biasanya, Anda akan diminta menyusui bayi. Tentunya pada kesempatan pertama menyusui, Anda tak bisa berharap ASI akan langsung mengalir deras karena umumnya ASI baru keluar setelah 3-4 hari. Tak usah cemas bayi akan kelaparan karena pada hari-hari pertama ia belum perlu banyak cairan. Sejumlah kecil kolostrum yang Anda produksi sudah cukup untuk memenuhi kebutuhannya.

Lagi pula, menyusui pada pertemuan pertama bertujuan bukan untuk memberi makan bayi, melainkan untuk bayi belajar menyusu karena proses menyusui bukan bersifat instingtif. Cara menyusui yang benar adalah puting ibu harus masuk ke dalam mulut bayi. Jadi, bantulah bayi untuk menemukan puting Anda. Setelah beberapa hari, tanpa perlu dibantu lagi ia akan langsung mencari puting begitu didekatkan pada payudara Anda.

Bila puting Anda bermasalah, entah karena bentuknya yang rata, kecil, atau melesak ke dalam, jangan jadikan alasan untuk tak menyusuinya. Justru dengan seringnya Anda menyusui, masalah ini bisa diatasi, yakni melalui isapan bayi pada puting. Disamping tentunya Anda pun harus rajin menarik-narik puting tersebut hingga keluar. Tapi menariknya jangan keras-keras, ya, Bu, supaya enggak lecet.

Isapan bayi pada puting juga akan meningkatkan produksi ASI. Seperti diketahui, dalam payudara ibu ada “pabrik” untuk memproduksi ASI (terletak di daerah payudara yang berwarna putih), yang lalu dialirkan ke “gudang” ASI (di daerah payudara yang berwarna cokelat). Namun produksi ASI sangat tergantung dari pengosongan di “gudang”nya. Nah, dengan bayi menyusu, otomatis ASI di “gudang”nya akan kosong, sehingga mendorong “pabrik” untuk memproduksi ASI lagi. Itulah mengapa, banyak-sedikitnya ASI yang keluar tergantung dari rangsangan bayi.

Dalam bahasa lain, ASI sebenarnya tak akan pernah habis. Nyaris tak ada seorang ibu yang tak bisa menghasilkan ASI. Merujuk data penelitian, dari 100 ibu yang mengatakan tak bisa menyusui, hanya 2 orang yang betul-betul bermasalah; 98 orang lainnya sebenarnya hanya tak tahu cara menyusui yang benar.

Jadi, tak ada alasan apapun untuk tak memberikan ASI kepada sang buah hati, ya, Bu. Apalagi, mendapatkan ASI merupakan hak bayi. Bila Anda sampai tak memberikan ASI berarti Anda mengabaikan hak si kecil untuk mendapatkan makanan yang terbaik bagi tumbuh-kembangnya.

Julie/Faras Handayani

3 Tanggapan

  1. bubid. teruslah berbagi manfaat selagi mampu, selalu sukses. es. er

  2. Bu bidan kalau bapaknya si bayi bantu netek supaya puting bisa menonjol boleh ga?

  3. boleh saja bapak. asal ASI tidak ditelan. bisa2 nanti jadi anaknya ibu lho bapak. sehingga membuat hubungan suami istri tdk syaaaaaaaaaaah. tk

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: