JIKA BUAH HATI LAHIR LEBIH DINI

JIKA BUAH HATI LAHIR LEBIH DINI

Bayi prematur sangat rapuh? Ah, enggak juga, kok! Yang penting, lakukan perawatan dengan baik dan jangan lupa konsultasi rutin ke dokter.

Setiap ibu berharap ingin melahirkan “sesuai jadwal”. Meleset-melesetnya, ya,seminggu lebih awal atau lebih lambat. Tapi kadang harapan itu tak sesuai kenyataan. Oleh beberapa sebab, sang jabang bayi lahir sebelum waktunya alias prematur. Bayi prematur umumnya lahir di usia kehamilan (masa gestasi) kurang dari 37 minggu atau kurang dari 259 hari.

Namun karena umumnya para ibu tak ingat hari terakhir haidnya, “Jadi agak susah untuk menentukan masa kehamilannya,” kata Prof. Dr. dr. Nartono Kadri, Sp.A(K). Alhasil, patokan yang kerap dipakai adalah berat badan si bayi. Misalnya, kelompok bayi berat lahir rendah, yaitu kurang dari 2.500 gram. Nah, mereka inilah yang sering dikelompokkan sebagai bayi prematur. “Meski sebenarnya patokan berat ini tak benar karena yang seharusnya jadi patokan, usia kehamilan,” terang Nartono.

Soalnya, jelas Nartono, bayi berat lahir rendah bisa saja lahir di usia kehamilan 40 minggu atau cukup bulan, yaitu yang disebut bayi kecil untuk masa kehamilannya. Penyebabnya? “Antara lain karena pertumbuhan janin di kandungan terganggu. Entah karena nutrisinya yang kurang baik atau ada gangguan plasenta.”

RAGAM PENYEBAB

Kendati para ibu tak mengetahui usia kehamilannya secara pasti dan tepat, masa gestasi masih bisa ditentukan sesudah jabang bayi lahir. Yakni dengan pemeriksaan penampilan bayi (fisik) dan pemeriksaan neurologik. “Jaringan kulit bayi, warna kulit, sikap bayi, dan lainnya akan diperiksa. Dari situ dibuatkan skoring dan grafik sehingga diketahui berapa usia kehamilannya,” terang Nartono.

Tapi kenapa bayi bisa lahir lebih dini? Penyebabnya macam-macam alias multifaktorial. Bisa saja karena faktor ibu dan plasenta, faktor lingkungan, atau faktor bayi itu sendiri. Tapi umumnya, kata staf pengajar Subbagian Perinatologi-Bagian Ilmu Kesehatan Anak FKUI ini, disebabkan faktor ibunya.

Karena itu, anjur guru besar Ilmu Kesehatan Anak-Perinatologi FKUI ini, “Untuk mencegah kelahiran prematur, si ibu harus memperhatikan gizi sehingga tak sampai terjadi anemia.” Hal penting lainnya, ibu jangan sampai terkena stres, periksa kehamilan secara rutin, dan menjaga kebersihan. “Terutama bagian vagina agar tak terjadi infeksi.”

RISIKO PENYAKIT

Karena bayi lahir belum cukup waktu, wajar saja jika sejumlah organ tubuhnya masih belum sempurna. Misalnya, kulitnya terlihat bening, tipis (karena kurang lapisan lemak di bawah kulit), daun telinga kadang rata dan terlipat atau menggelantung karena tulang muda yang memberi bentuk telinga belum ada. Karakteristik seksualnya pun belum berkembang secara penuh.

Tapi para ayah dan ibu tak perlu cemas menghadapi semua ini. “Kondisi ini, kan, hanya sementara. Dengan perawatan pascalahir yang cermat, bayi prematur akan menyusul pertumbuhan teman-temannya yang lahir cukup bulan,” terang konsultan Bangsal Bayi Baru Lahir Bagian Ilmu Kesehatan Anak FKUI-RSUPN Cipto Mangunkusumo ini.

Kendati demikian, ada beberapa hal yang perlu diperhatikan sehubungan dengan masalah kesehatan si bayi. Sebab, dengan kondisi organ tubuh yang belum sempurna, bayi prematur termasuk berisiko tinggi terhadap sejumlah penyakit pascalahir, antara lain:

1. Hipoksia Perinatal (Kekurangan Oksigen)

Hipoksia sering ditemukan pada bayi prematur. Kejadian ini umumnya telah dimulai sejak janin di kandungan, berupa gawat janin atau terjadinya stres janin pada waktu proses kelahirannya. Akibatnya, bayi mengalami asfiksia (kegagalan bernafas spontan dan teratur pada menit-menit pertama setelah lahir).

Jika ini terjadi, dokter akan segera melakukan resusitasi (usaha bernapas kembali dengan pernapasan buatan atau pijat dan rangsang jantung) agar hipoksia tak menimbulkan kerusakan berbagai organ, khususnya otak.

2. Gangguan Napas

Umumnya terjadi akibat belum matangnya paru-paru. Sering disebut penyakit membran hialin (PMH), yakni penyakit akibat kekurangan bahan surfaktan yang berfungsi mempertahankan mengembangnya gelembung paru. Bayi akan mengalami sesak napas atau sindroma gangguan napas (SGN).

Upaya yang harus dilakukan bergantung dari derajat PMH dan berat ringannya SGN, yaitu dengan memakai alat bantu napas mekanik atau pemberian surfaktan eksternal.

Salah satu upaya untuk menghindari PMH ialah dengan menyuntikkan preparat steroid dosis tinggi pada ibu yang menghadapi persalinan prematur. Dengan demikian kekurangan surfaktan paru bayi dapat dikurangi.

Masalah pernapasan yang sering ditemukan pada bayi prematur adalah apnu (henti napas sementara yang berlangsung lebih dari 20 detik dan dapat disertai penurunan frekuensi denyut jantung). Lebih bahaya lagi jika ada kombinasi aspek belum matangnya paru dan sistem saraf, yang dapat menimbulkan apnu secara berulang.

3. Cedera Kedinginan

Lantaran pengaturan suhu tubuhnya belum sempurna, bayi biasanya dimasukkan ke dalam inkubator. Sebab, suhu lingkungan yang terlalu rendah dapat mengakibatkan cedera kedinginan (cold injury) pada bayi. Sedangkan suhu yang terlalu tinggi atau suhu naik turun dapat menyebabkan apnu.

Bayi prematur tak akan menggigil bila kedinginan. Untuk menambah panas tubuhnya, dipecahkan sumber cadangan dari lemak cokelat. Akibat cedera dingin, kulit bayi akan teraba keras pada tempat tertentu.

Untuk menstabilkan suhu bayi, selain dengan inkubator bisa pula dilakukan dengan cara menggendongnya. Lepaskan seluruh pakaian yang melekat di tubuh bayi, lalu dekapkan ke dada sang ibu yang juga tanpa busana. Dengan demikian, si bayi akan merasa hangat. Cara menggendong model ini disebut metode kanguru. Untuk mencegah bayi kena udara dingin, ibu dapat menutupi keseluruhan belakang dan samping tubuh bayi dengan selimut.

4. Masalah Nutrisi

Pengaturan kebutuhan cairan pada bayi prematur memerlukan kecermatan. Sebab, fungsi pencernaan dan ginjalnya masih belum sempurna, sementara permukaan tubuhnya lebih luas dibandingkan berat badannya sehingga penguapan cairan tubuhnya banyak.

Selain itu, kemampuannya untuk mengisap dan menelan mungkin belum sempurna. Jadi, jika ia belum kuat mengisap, ASI harus diberikan lewat pipet.

Sebaiknya bayi prematur tak dipuasakan terlalu lama karena cadangan makanan di tubuhnya sangat terbatas. Idealnya, dalam 24-72 jam pertama, si bayi sudah mendapat tambahan nutrisi. Bila perlu, memakai cairan infus.

Pada bayi prematur yang mengalami asfiksia (kegagalan nafas spontan), dapat dilakukan penundaan pemberian nutrisi melalui oral (mulut) 3-5 hari. Ini dilakukan demi mencegah terjadinya enterokolotis nekrotikans (kerusakan usus). Baca lebih lanjut

DISTOSIA BAHU

Distosia bahu adalah tersangkutnya bahu janin dan tidak dapat dilahirkan setelah kepala janin dilahirkan.

Penanganan umum distosia bahu :
– Pada setiap persalinan, bersiaplah untukk menghadapi distosia bahu, khususnya
pada persalinan dengan bayi besar.
– Siapkan beberapa orang untuk membantu.

“Distosia bahu tidak dapat diprediksi”

Diagnosis distosia bahu :
– Kepala janin dapat dilahirkan tetapi tettap berada dekat vulva.
– Dagu tertarik dan menekan perineum.
– Tarikan pada kepala gagal melahirkan bahhu yang terperangkap di belakang
simfisis pubis.

Penanganan distosia bahu :
1. Membuat episiotomi yang cukup luas untuk mengurangi obstruksi jaringan lunak
dan memberi ruangan yang cukup untuk tindakan.
2. Meminta ibu untuk menekuk kedua tungkainya dan mendekatkan lututnya
sejauh mungkin ke arah dadanya dalam posisi ibu berbaring terlentang. Meminta
bantuan 2 asisten untuk menekan fleksi kedua lutut ibu ke arah dada.
3. Dengan memakai sarung tangan yang telah didisinfeksi tingkat tinggi :
– Melakukan tarikan yang kuat dan terus-menerus ke arah bawah pada kepala
janin untuk menggerakkan bahu depan dibawah simfisis pubis.
Catatan : hindari tarikan yang berlebihan pada kepala yang dapat
mengakibatkan trauma pada fleksus brakhialis.
– Meminta seorang asisten untuk melakukan tekanan secara simultan ke arah
bawah pada daerah suprapubis untuk membantu persalinan bahu.
Catatan : jangan menekan fundus karena dapat mempengaruhi bahu lebih
lanjut dan dapat mengakibatkan ruptur uteri.
4. Jika bahu masih belum dapat dilahirkan :
– Pakailah sarung tangan yang telah didisinfeksi tingkat tinggi, masukkan tangan
ke dalam vagina.
– Lakukan penekanan pada bahu yang terletak di depan dengan arah sternum
bayi untuk memutar bahu dan mengecilkan diameter bahu.
– Jika diperlukan, lakukan penekanan pada bahu belakang sesuai dengan arah
sternum.
5. Jika bahu masih belum dapat dilahirkan :
– Masukkan tangan ke dalam vagina.
– Raih humerus dari lengan belakang dan dengan menjaga lengan tetap fleksi
pada siku, gerakkan lengan ke arah dada. Ini akan memberikan ruangan
untuk bahu depan agar dapat bergerak dibawah simfisis pubis.
6. Jika semua tindakan di atas tetap tidak dapat melahirkan bahu, pilihan lain :
– Patahkan klavikula untuk mengurangi lebar bahu dan bebaskan bahu depan.
– Lakukan tarikan dengan mengait ketiak untuk mengeluarkan lengan belakang.

Update : 6 Maret 2006

Sumber :

Buku Panduan Praktis Pelayanan Kesehatan Maternal & Neonatal. Editor : Abdul Bari Saifuddin, Gulardi Hanifa Wiknjosastro, Biran Affandi, Djoko Waspodo. Ed. I, Cet. 5, Jakarta : Yayasan Bina Pustaka Sarwono Prawirohardjo. 2003.